Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Titik Api Bertambah, Pesawat Siaga Bikin Hujan Buatan di Riau

Bisnis.com, JAKARTA - Indonesia telah menyiapkan pesawat untuk membuat hujan buatan seiring dengan peningkatan kekhawatiran negara tetangga Singapura dan Malaysia terhadap kemungkinan timbulnya kembali kebakaran hutan yang menimbulkan kabut di kawasan.
Fatkhul-nonaktif
Fatkhul-nonaktif - Bisnis.com 24 Juli 2013  |  15:19 WIB

Bisnis.com, JAKARTA - Indonesia telah menyiapkan pesawat untuk membuat hujan buatan seiring dengan peningkatan kekhawatiran negara tetangga Singapura dan Malaysia terhadap kemungkinan timbulnya kembali kebakaran hutan yang menimbulkan kabut di kawasan.

Citra satelit menunjukkan jumlah titik api di Provinsi Riau di Sumatera naik menjadi 185 hari dari posisi kemarin sebanyak 165 titik, Sutopo Purwo Nugroho, juru bicara badan penanggulangan bencana di Indonesia, mengatakan melalui pesan teks, Rabu (24/7/2013).

Mengantisipasi puncak musim kebakaran hutan Agustus-Oktober, enam pesawat telah disiapkan untuk membuat awan buatan, sementara itu tentara disiagakan sebagai pemadam kebakaran.

"Kabut asap yang menyelubungi Riau menyebabkan gangguan penglihatan,” kata Nugroho. Kondisi ini mengganggu penerbangan masuk dan keluar dari Pekanbaru," katanya, merujuk ke ibu kota Provinsi Riau.

Menurutnya, upaya pemadaman kebakaran dengan pengguyuran air sudah berlangsung.

Timbulnya kembali kabut asap menguji kembali komitmen Indonesia untuk mengatasi kebakaran hutan, setelah pemerintah menolak usulan pembuatan peta konsesi perkebunan di daerah rawan kebakaran.

Singapura dan Malaysia, di mana polusi udara mencapai tingkat berbahaya pada Juni, merasa terganggu selama puluhan tahun oleh asap periodik yang disebabkan oleh awan abu melayang dari Sumatra.

Indonesia mengirim lebih dari 3.000 tentara, marinir dan petugas angkatan udara untuk mengatasi kebakaran hutan pada Juni, membantu upaya memadamkan kebakaran yang berdampak pada asap terburuk dalam 16 tahun di Singapura.

Jumlah titik api menurun setelah pesawat menyebarkan bahan kimia ke udara untuk menginduksi hujan.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

riau hutan singapura asap kebakaran

Sumber : Bloomberg

Editor : Fatkhul Maskur

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode Bisnis Indonesia Logo Epaper
To top