Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

TATA NIAGA GULA: Kadin Desak Pemerintah Audit Industri Gula Rafinasi

BISNIS.COM, JAKARTA-Kamar Dagang dan Industri Indonesia meminta pemerintah segera melakukan audit bagi industri gula rafinasi karena perembesan yang kerap terjadi setiap tahunnya.
R Fitriana
R Fitriana - Bisnis.com 01 April 2013  |  13:24 WIB

BISNIS.COM, JAKARTA-Kamar Dagang dan Industri Indonesia meminta pemerintah segera melakukan audit bagi industri gula rafinasi karena perembesan yang kerap terjadi setiap tahunnya.

Menurut Wakil Ketua Umum Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Indonesia bidang Pemberdayaan Daerah dan Bulog Natsir Mansyur, audit gula rafinasi ini harus dilakukan setiap tahun.

“Pemerintah jangan menunggu ribut-ribut, baru gula rafinasi diaudit,” katanya dalam keterangan pers, Senin (1/4/2013).

Dia menjelaskan audit itu perlu dilakukan agar rekomendasi Kementerian Perindustrian (Kemenperin) kepada industri rafinasi ini dapat terkendali.

Pengalaman tahun-tahun sebelumnya, paparnya, kurang memberikan hukuman atau sanksi terhadap pelaku perembesan gula industri rafinasi ini. “Alih-alih memberikan sanksi, yang ada justru menambah kuota impor raw sugar,” ungkapnya.

Kadin merekomendasikan Kementerian Perdagangan, Kementerian Pertanian, dan Kementerian Koordinator Perekonomian perlu lebih tegas dan akurat dalam menerbitkan informasi kebutuhan impor raw sugar pada tahun ini.

Pada 2013, kebutuhan gula kristal putih mencapai 2,7 juta ton, sedangkan produksi hanya mencapai 2,1 juta ton.

Sementara itu, impor gula rafinasi tercatat sebanyak 2,5 juta ton dan diharapkan tidak sampai ada penyelewengan dan perembesan ke konsumsi, karena peruntukannya itu hanya bagi kebutuhan industri makanan dan minuman.

“Angka impor itu perlu mendapat perhatian bersama dan kami menghimbau Kemenperin agar lebih bijaksana menerbitkan rekomendasi impor raw sugar," tegasnya.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

impor perdagangan indonesia gula kadin kemenperin audit rafinasi raw sugar

Sumber : Rochmad Fitriana

Editor : Others
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top