Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Revitalisasi Bandara Soetta, Kapasitas Penumpang Naik Jadi 110 Juta per Tahun

Revitalisasi Bandara Soetta dilakukan di sisi darat dan sisi udara untuk meningkatkan kapasitas penumpang.
Suasana di Bandara Internasional Soekarno-Hatta Terminal 3, Jumat, (21/4/2023) - BISNIS/Rizqi Rajendra.
Suasana di Bandara Internasional Soekarno-Hatta Terminal 3, Jumat, (21/4/2023) - BISNIS/Rizqi Rajendra.

Bisnis.com, JAKARTA - Menteri Perhubungan (Menhub), Budi Karya Sumadi, menyebut revitalisasi Bandar Udara Soekarno-Hatta (Soetta) dilakukan untuk meningkatkan kapasitas penumpang, dari 65 juta per tahun menjadi 110 juta per tahun.

Revitalisasi Bandara Soetta dilakukan di sisi darat dan sisi udara. Di sisi darat, revitalisasi dilakukan oleh PT Angkasa Pura II (AP II) dan kontraktornya PT PP pada Terminal 1B dan 1C untuk penerbangan domestik.

Secara detail, revitalisasi terminal 1C dilakukan pada lantai dasar seluas 46.100 meter persegi dan di lantai satu seluas 38.200 meter persegi.

Adapun, revitalisasi Terminal 1 C meliputi area pelayanan penumpang keberangkatan dan kedatangan, area komersial, area perkantoran, connecting boarding lounge, area bagasi penumpang, maupun pekerjaan MEP.

Sementara itu, revitalisasi Terminal 2F untuk penerbangan internasional dikerjakan oleh AP II bersama kontraktor Adhi Karya.

Revitalisasi di terminal rute internasional ini meliputi desain interior terminal, penggantian peralatan dan jaringan MEP (mechanical, electrical, plumbing), pembuatan connecting antar boarding lounge dan lounge umroh, penerapan IBMS.

Secara keseluruhan, revitalisasi Terminal 2 Bandara Bandara Soetta akan meningkatkan kapasitas pelayanan pergerakan penumpang dari sebelumnya hanya dapat menampung 9 juta penumpang per tahun menjadi 21 juta penumpang per tahun.

"Terminal 2F untuk penerbangan internasional akan diperbesar menjadi 70.000 meter persegi," ujar Menhub Budi dalam keterangan pers, dikutip Minggu (23/7/2023).

Sementara itu, revitalisasi di sisi udara dilakukan pada landasan pacu (runway) oleh AP II. Pemasangan software dilakukan oleh Airnav Indonesia dalam rangka meningkatkan produktivitas pergerakan pesawat yang lepas landas maupun mendarat.

Menurut Budi, dengan revitalisasi bandar udara yang berada di Tangerang, Banten itu diharap bisa mengakomodir permintaan penerbangan dari dan ke Jakarta melalui Bandar Udara Soekarno Hatta. Adapun, revitalisasi Bandara Soetta ditargetkan rampung sekitar enam bulan ke depan.

"Bandara Soetta akan menjadi showcase-nya Indonesia di mata dunia," ujarnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News


Penulis : Dwi Rachmawati
Konten Premium

Dapatkan informasi komprehensif di Bisnis.com yang diolah secara mendalam untuk menavigasi bisnis Anda. Silakan login untuk menikmati artikel Konten Premium.

Artikel Terkait

Berita Lainnya

Berita Terbaru

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

# Hot Topic

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Rekomendasi Kami

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Foto

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Scan QR Code Bisnis Indonesia e-paper