Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

KA Makassar-Parepare Ciptakan Paradigma Baru Perkeretaapian RI

MTI menilai peresmian proyek KA Makassar-Parepare bisa menjadi paradigma baru di dunia perkeretaapian Indonesia saat ini.
KA Makassar-Parepare yang diresmikan Presiden Joko Widodo (Jokowi), Rabu (29/3/2023). / Dok. Kemenhub
KA Makassar-Parepare yang diresmikan Presiden Joko Widodo (Jokowi), Rabu (29/3/2023). / Dok. Kemenhub

Bisnis.com, JAKARTA – Masyarakat Transportasi Indonesia (MTI) menilai kereta api (KA) Makassar-Parepare bisa menjadi paradigma baru di dunia perkeretaapian Indonesia saat ini.

Proyek kereta yang diresmikan Presiden Joko Widodo (Jokowi) ini akan melayani konektivitas pada 5 wilayah Kabupaten/Kota di Sulawesi Selatan yaitu Kabupaten Maros, Kabupaten Pangkajene dan Kepulauan, Kabupaten Barru, Kota Makassar, dan Kota Parepare. 

Dari rencana jalur sepanjang 145 kilometer, sebanyak 120 kilometer di antaranya sudah terbangun. Adapun, jalur yang siap dioperasikan adalah sepanjang 80 kilometer dari Stasiun Maros di Makassar hingga Stasiun Garongkong di Kabupaten Barru.

Ketua Forum Transportasi Perkeretaapian dan Angkutan Antarkota MTI Aditya Dwi Laksana mengapresiasi kehadiran KA Makassar-Parepare yang telah dibangun sejak 2015. Dia mengatakan, proyek ini menggambarkan paradigma baru di dunia perkeretaapian Indonesia saat ini.

Salah satu paradigma baru tersebut adalah pembangunan jalur kereta api di luar Pulau Jawa dan Pulau Sumatera. Aditya mengatakan, KA Makassar-Parepare menjadi layanan kereta pertama di wilayah Sulawesi.

“Pengembangan jalur KA di Makassar-Parepare ini pun digarap dengan harapan dapat memeratakan pembangunan, terutama di luar Jawa dan Sumatera,” jelasnya saat dihubungi, Rabu (29/3/2023).

Selain pembangunan di luar Jawa dan Sumatera, KA Makassar-Parepare juga memasuki paradigma baru karena memiliki lebih dari 1 operator atau multioperator baik untuk sarana kereta maupun prasarana terkait lainnya. 

Hal ini berbeda dengan layanan KA di wilayah Jawa dan Sumatera yang umumnya dioperasikan seluruhnya oleh PT Kereta Api Indonesia (Persero) atau PT KAI.

Aditya memaparkan, operator perkeretaapian atau sarana KA Makassar-Parepare juga melibatkan Badan Usaha Milik Daerah (BUMD), yakni PT Sulsel Citra Indonesia. Sementara itu, prasarana kereta dioperasikan oleh PT Celebes Railway Indonesia, dengan stasiun dioperasikan oleh Balai Pengelola Kereta Api (BPKA) Sulawesi Selatan.

“Era multioperator ini sangat bagus karena memberikan kesempatan daerah untuk turut berkiprah dalam perkeretaapian di wilayahnya,” katanya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News


Konten Premium

Dapatkan informasi komprehensif di Bisnis.com yang diolah secara mendalam untuk menavigasi bisnis Anda. Silakan login untuk menikmati artikel Konten Premium.

Artikel Terkait

Berita Lainnya

Berita Terbaru

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

# Hot Topic

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Rekomendasi Kami

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Foto

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Scan QR Code Bisnis Indonesia e-paper