Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Bos IBC Ungkap Alasan Harga Mobil Listrik di Indonesia Mahal

Indonesia Battery Corporation (IBC) berharap pemerintah dapat segera mengimplementasikan rencana pemberian subsidi untuk pembelian kendaraan listrik tahun ini. 
Nyoman Ary Wahyudi
Nyoman Ary Wahyudi - Bisnis.com 16 Februari 2023  |  11:35 WIB
Bos IBC Ungkap Alasan Harga Mobil Listrik di Indonesia Mahal
Ilustrasi kendaraan listrik. - Freepik

Bisnis.com, JAKARTA — Penyebab mahalnya harga mobil listrik di Indonesia disebut karena belum adanya pabrikan baterai serta insentif yang mendukung di dalam negeri.

Direktur Utama PT Industri Baterai Indonesia atau Indonesia Battery Corporation (IBC) Toto Nugroho mengatakan, kondisi itu membuat harga jual mobil listrik di dalam negeri terpaut jauh dari harga yang ditawarkan di luar negeri. 

“Misalkan kita bandingkan gampangnya Ioniq 5 di Indonesia dengan di Korea, baterainya sendiri diproduksi di Korea, biaya pengirimannya praktis kecil,” kata Toto saat rapat panitia kerja (Panja) Transisi Energi ke Listrik Komisi VI DPR RI, Jakarta, Rabu (15/2/2023).

Di sisi lain, Toto menambahkan, insentif yang disiapkan sejumlah negara jauh lebih signifikan untuk menekan harga jual mobil setrum di pasar mereka masing-masing. Bantuan pemerintah itu berhasil turut mendorong pembelian dan manufaktur yang masif untuk mobil listrik saat ini. 

“Amerika dengan Inflation Reduction Act [IRA], mereka kalau tidak salah per mobil itu dapat subsidi US$8.000, ini yang membuat pembedaan,” tuturnya. 

Dia berharap pemerintah dapat segera mengimplementasikan rencana pemberian subsidi untuk pembelian kendaraan listrik roda dua dan empat tahun ini. 

Bantuan itu diharapkan dapat ikut menciptakan pasar yang kompetitif bagi pengembangan investasi dan manufaktur kendaraan listrik di Indonesia. 

Scale of mass-nya bisa mendorong ini, perlu di awal didorong oleh pemerintah,” tuturnya.

Seperti diberitakan sebelumnya, penetrasi mobil listrik di Indonesia masih terhambat oleh daya beli masyarakat yang disebut masih belum sepadan dengan harga produk yang ditawarkan. Hal serupa juga mengganjal proyek elektrifikasi sektor transportasi. 

Project General Manager Toyota Daihatsu Engineering & Manufacturing Co., Ltd. Indra Chandra Setiawan mengungkapkan, meskipun Indonesia masih menjadi pasar terbesar di kawasan Asean, dari sisi daya beli masih di bawah Thailand dan Malaysia. 

"Secara market Indonesia paling besar, tapi secara kontribusi PDB masih di bawah dari negara tetangga, seperti Thailand dan Malaysia. Artinya, penetrasi di Indonesia tidak sekuat negara dengan buying power baik," ujarnya kepada Bisnis, Kamis (27/10/2022).

Daya beli konsumen otomotif domestik, sambung Indra, masih di kisaran Rp200-Rp300 juta. Sebaliknya, harga mobil listrik mayoritas berada di kisaran Rp720 juta sampai dengan Rp1,4 miliar.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Baterai Mobil Listrik Indonesia Battery Corporation (IBC) Mobil Listrik
Editor : Denis Riantiza Meilanova

Artikel Terkait



Berita Lainnya

    Berita Terkini

    back to top To top