Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Tingkatkan Ekonomi, China Mau Jual Obligasi 750 Miliar Yuan

China akan mulai menjual surat utang pada 12 Desember, dan diterbitkan ke bank domestik.
Asahi Asry Larasati
Asahi Asry Larasati - Bisnis.com 09 Desember 2022  |  21:36 WIB
Tingkatkan Ekonomi, China Mau Jual Obligasi 750 Miliar Yuan
Ilustrasi OBLIGASI. Bisnis - Abdullah Azzam
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - China segera menjual obligasi negara senilai 750 miliar yuan (US$108 miliar) minggu depan guna meningkatkan stimulus yang signifikan untuk mendukung ekonomi yang sedang sulit.

Dilansir dari Bloomberg pada Jumat (9/12/2022), Kementerian Keuangan China mengungkapkan obligasi akan membantu mendukung pembangunan ekonomi dan sosial, karena obligasi yang dijual berbeda dengan obligasi pemerintah biasa.

Menurut pernyataan yang dimuat di situs web Kementerian Keuangan Jumat malam, surat utang akan dijual pada 12 Desember, dan diterbitkan ke bank domestik yang ditunjuk di pasar obligasi antar bank. Selain itu, Bank Rakyat China akan melakukan operasi pasar terbuka dengan bank-bank terkait

Laporan tersebut menyiratkan bank sentral kemungkinan akan memberikan dukungan likuiditas bagi bank untuk membeli band.

Kementerian tidak menentukan apakah obligasi itu baru atau untuk membiayai kembali catatan yang akan jatuh tempo.

Seperti diketahui, China memiliki obligasi khusus senilai 750 miliar yuan yang jatuh tempo pada 11 Desember. Catatan itu adalah bagian dari utang yang dijual pada 2007 untuk mengkapitalisasi China Investment Corp, dana kekayaan kedaulatan negara.

Kepala strategi makro China di Standard Chartered Bank. Becky Liv. mengatakan jika dengan menjual berarti ada dana tambahan, penjualan itu menunjukkan kebijakan ekonomi yang sangat proaktif untuk tahun 2023, mengkonfirmasi sikap yang disinggung di konferensi Politbiro.

"Hanya ukuran dan tanggal yang membuat sangat membingungkan obligasi khusus yang akan jatuh tempo secara luas diperkirakan akan diperpanjang?," lanjutnya.

Para pemimpin China telah berjanji untuk mencari perbaikan keseluruhan dalam ekonomi tahun depan saat mereka beralih dari strategi Covid Zero.

Ekonom yang terkait dengan pemerintah menyerukan agar lebih banyak obligasi negara diterbitkan untuk mengisi kesenjangan fiskal dan merangsang pertumbuhan ekonomi, yang diperkirakan akan melambat ke level terlemah sejak tahun 1970-an kecuali kemerosotan pandemi pada tahun 2020.

"Bergeser dari Covid zero kemungkinan akan menyebabkan volatilitas ekonomi selama beberapa kuartal berikutnya, dan dukungan fiskal tambahan kemungkinan akan dibutuhkan," kata Adam Wolfe dari Riset Strategi Absolut.

Adam menilai, tampaknya ini menandakan bahwa Kementerian Keuangan akan melakukan bagian yang lebih besar dari beban, kemungkinan karena beberapa pemerintah daerah terbentur kendala utang mereka.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

china Obligasi ekonomi
Editor : Novita Sari Simamora
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top