Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Alibaba Catat Rugi di Kuartal III/2022 Akibat Pembatasan Covid-19 China

Alibaba elaporkan kerugian bersih 20,6 miliar yuan (US$2,9 miliar), berbanding terbalik dengan proyeksi laba dengan jumlah yang hampir sama.
Asahi Asry Larasati
Asahi Asry Larasati - Bisnis.com 18 November 2022  |  06:52 WIB
Alibaba Catat Rugi di Kuartal III/2022 Akibat Pembatasan Covid-19 China
Pejalan kaki melewati kantor pusat Alibaba Group Holding Ltd. di Hangzhou, China, Sabtu (8/5/2021). - Bloomberg/Qilai Shen
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Alibaba Group Holding Ltd. melaporkan kinerja negatif pada kuartal III/2022, disebabkan pembatasan China terkait Covid-19 yang menekan pertumbuhan ekonomi dan pengeluaran konsumen di negara tersebut.

Dilansir dari Bloomberg pada Kamis (17/11/2022), e-commerce terbesar di China ini melaporkan kerugian bersih 20,6 miliar yuan (US$2,9 miliar), berbanding terbalik dengan proyeksi laba dengan jumlah yang hampir sama.

Alibaba mencatatkan penurunan nilai investasi di seluruh portofolio yang dimiliki, termasuk Didi Global Inc. hingga PT Goto Gojek Tokopedia Tbk. (GOTO).

Alibaba berfokus pada menopang kinerja bottom line karena kebijakan Covid-19 dan tindakan antimonopoli yang dikenakan pertumbuhan sektor teknologi tahun lalu telah mengikis pertumbuhan.

Bulan ini, perusahaan gagal mengumumkan hasil penjualan penuh untuk festival belanja Singles’ Day untuk pertama kalinya dalam 14 tahun, menunjukkan jumlah yang mengecewakan untuk acara tahunan yang paling penting.

Selain itu, penjualan ritel China mengalami kontraksi 0,5 persen pada bulan Oktober, penurunan pertama sejak Mei dan lebih buruk dari proyeksi analis yang memperkirakan pertumbuhan.

Pada hari Kamis, para eksekutif menyuarakan proyeksi optimis mengenai pelonggaran dari pembatasan pandemi yang telah menggeram logistik, meredam kegiatan ritel, dan mengacaukan peredkonomian China.

Chief Executive Alibaba Officer Daniel Zhang mengatakan dengan diperkenalkannya langkah-langkah pandemi dari otoritas negara, yang diharapkan memiliki dampak positif, Alibaba masih memperkirakan adanya gangguan logistik di daerah tertentu di China.

"Tapi secara keseluruhan kami mengharapkan hal -hal untuk terus meningkat ke arah yang positif." jelasnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

alibaba alibaba group Covid-19 china
Editor : Aprianto Cahyo Nugroho
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top