Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Pertamina Ajak Chevron Kembangkan Green Hydrogen dan Ammonia

Pertamina menjajaki kerja sama dengan Chevron Corporation untuk pengembangan green hydrogen dan ammonia di sejumlah wilayah kerja panas bumi.
Nyoman Ary Wahyudi
Nyoman Ary Wahyudi - Bisnis.com 08 November 2022  |  14:56 WIB
Pertamina Ajak Chevron Kembangkan Green Hydrogen dan Ammonia
Gedung Pertamina. - Istimewa
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA — PT Pertamina (Persero) tengah menjajaki kerja sama dengan Chevron Corporation untuk ikut berinvestasi pada pengembangan produk hilir panas bumi di sejumlah wilayah kerja panas bumi (WKP) potensial di kawasan Sumatra. Produk hilir yang tengah disasar itu di antaranya pengembangan green hydrogen dan green ammonia.

Direktur Perencanaan Strategis dan Pengembangan Bisnis PT Pertamina Power Indonesia (PPI) Fadli Rahman mengatakan, perseroan saat ini tengah menjajaki studi bersama atau joint study bersama dengan Chevron untuk menggarap potensi turunan panas bumi di sejumlah WKP kawasan Sumatra tersebut. Nantinya, Pertamina bersama dengan Chevron bakal ikut menggandeng perusahaan energi asal Singapura, Keppel Corporation, untuk pengembangan green hydrogen dan amonia tersebut.

“Bagaimana kami memanfaatkan sumber daya dan kapabilitas yang mereka punya di Indonesia, karena kan, Chevron ini sudah keluar istilahnya dari Indonesia. Nah, ini kami mau bawa mereka kembali,” kata Fadli saat ditemui di Kementerian BUMN, Jakarta, Selasa (8/11/2022).

Fadli mengatakan, Chevron bersama dengan Keppel nantinya akan berfokus untuk mengembangkan potensi hilir panas bumi green hydrogen dan green amonia yang terdapat di sejumah WKP Sumatra. Menurut dia, kerja sama itu akan terlaksana dalam waktu dekat setelah join study ditarget rampung tahun ini.

Di sisi lain, Pertamina juga turut membentuk sejumlah konsorsium bersama dengan sejumlah perusahaan energi lainnya untuk menggarap potensi hidrogen dan amonia dari WKP dan lapangan berfasilitas CCUS mendatang.

Adapun, Pertamina telah menandatangani kerja sama pembentukan konsorsium pengembangan hidrogen dan ammonia bersama dengan Tokyo Electric Power Company (TEPCO), Sembcorp Industries, IGNIS Energy Holdings, Mitsubishi Corporation, dan PT Krakatau Steel (Persero) Tbk pada rangkaian acara G20 lalu.

Rencanannya konsorsium bentukan Pertamina itu akan menggarap potensi hidrogen dan ammonia lewat lima proyek yang tersebar di sejumlah wilayah. Konsorsium itu ditargetkan dapat memproduksi hidrogen dan amonia sebanyak 2 juta ton pada 2030 nanti.

“Lima proyek itu gabungan antara green dan blue hydrogen dan ammonia,” tuturnya.

Seperti diberitakan sebelumnya, PT Pertamina (Persero), PT Pupuk Indonesia (Persero), dan Mitsubishi Corp sepakat untuk mengembangkan bisnis green hydrogen dan green ammonia value chain, serta carbon capture utilization and storage (CCUS).

Kesepakatan ini sejalan dengan target pemerintah menurunkan emisi sebesar 29 persen pada 2030. Kesepakatan kerja sama ini ditandatangani Direktur Strategi, Portofolio & Pengembangan Usaha Pertamina Iman Rachman, Direktur Portofolio & Pengembangan Usaha Pupuk Indonesia Jamsaton Nababan, dan Kepala Perwakilan Mitsubishi Corporation untuk Indonesia Takuji Konzo di Jakarta, Rabu (2/3/2022).

Wakil Menteri BUMN I Pahala Nugraha Mansury mengatakan, MoU antara Pertamina, Pupuk Indonesia, dan Mitsubishi itu merupakan langkah awal bagi kolaborasi ke depannya. MoU ini juga merupakan bagian dari misi Green Industry Cluster yang telah disepakati dan diresmikan oleh PT Perusahaan Listrik Negara (Persero), Pertamina, dan Pupuk Indonesia sebelumnya.

“Kami sangat berkomitmen untuk memastikan Indonesia bisa mengurangi emisi gas rumah kaca berdasarkan National Determined Contribution [NDC] hingga 29 persen pada 2030, tetapi kami tidak bisa melakukannya sendirian. Kami tahu bahwa untuk mewujudkannya, kuncinya adalah partnership," ujar Pahala, dikutip dari siaran pers, Sabtu (5/3/2021).

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pertamina energi hijau chevron green hydrogen
Editor : Denis Riantiza Meilanova
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top