Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Jelang Akhir 2022, Anggaran PEN Baru Terealisasi 56,2 Persen

Realisasi anggaran Program Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN) baru Rp256,28 triliun atau 56,2 persen per 28 Oktober 2022.
Maria Elena
Maria Elena - Bisnis.com 05 November 2022  |  17:43 WIB
Jelang Akhir 2022, Anggaran PEN Baru Terealisasi 56,2 Persen
Gedung Kementerian Keuangan Republik Indonesia. Bisnis - Abdurachman
Bagikan

Bisnis.com, BOGOR — Kementerian Keuangan (Kemenkeu) mencatat realisasi dana Program Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN) mencapai Rp256,28 triliun atau 56,2 persen dari total anggaran per 28 Oktober 2022.

Staf Ahli Menteri Keuangan Bidang Pengeluaran Negara Made Arya Wijaya menyampaikan bahwa jumlah realisasi tersebut baru mencapai 56,2 persen dari alokasi yang ditetapkan sebesar Rp455,62 triliun.

“Sampai dengan 28 Oktober 2022, realisasi anggaran PEN sudah mencapai Rp56,2 persen atau Rp256,28 triliun,” katanya, Jumat (5/11/2022).

Realisasi anggaran Program PEN tertinggi tercatat pada pos belanja perlindungan masyarakat, yang mencapai Rp113,9 triliun atau mencapai 73,6 persen dari pagu anggaran Rp154,76 persen.

Selanjutnya, realisasi anggaran Program PEN pada pos belanja penguatan pemulihan ekonomi telah mencapai Rp99,2 triliun atau 55,6 persen dari pagu anggaran Rp178,32 triliun.

Sementara itu, pos belanja untuk penanganan kesehatan dalam program ini baru Rp43,2 triliun atau hanya mencapai 35,2 persen dari pagu anggaran Rp122,54 triliun.

Made mengatakan, realisasi yang kecil pada anggaran penanganan kesehatan ini justru menunjukkan bahwa penanganan Covid-19 oleh pemerintah berhasil dilakukan.

“Untuk penanganan kesehatan dari pagu Rp122 triliun, realisasinya masih kecil di 35,2 persen, artinya ini menunjukkan penanganan Covid-19 sudah berhasil, jadi tidak harus dipakai atau digunakan secara berhura-hura,” jelas Made.

Bahkan, dia mengatakan, Kementerian Kesehatan justru mengusulkan untuk mengembalikan alokasi anggaran yang tidak terpakai ke kas negara.

Made mengatakan, pemerintah juga belum mempertimbangkan untuk melakukan realokasi anggaran untuk mendorong penyerapan anggaran Program PEN tersebut.

“Untuk kebijakan PEN, belum ada arahan untuk realokasi. Jadi kalau tidak digunakan ya tidak apa-apa, sisanya untuk bantalan di tahun depan,” tutur Made.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Pemulihan Ekonomi Nasional kemenkeu apbn
Editor : Feni Freycinetia Fitriani
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top