Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Puncak Inflasi Tertinggi September 2022, Gara-gara Harga BBM Naik

Gubernur BI Perry Warjiyo mengatakan puncak inflasi tertinggi akan terjadi pada September 2022. Gara-gara harga BBM naik.
Maria Elena
Maria Elena - Bisnis.com 22 September 2022  |  15:43 WIB
Puncak Inflasi Tertinggi September 2022, Gara-gara Harga BBM Naik
Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo memberikan penjelasan pada jumpa pers terkait Rapat Dewan Gubernur (RDG) di Jakarta, Kamis (17/1). Bisnis - Nurul Hidayat
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA — Gubernur Bank Indonesia (BI) Perry Warjiyo memperkirakan puncak kenaikan inflasi di dalam negeri akan terjadi pada September 2022, sebagai imbas dari kenaikan harga bahan bakar minyak (BBM). 

Berdasarkan Survei Pemantauan Harga, Perry mengatakan inflasi pada September 2022 akan mencapai tingkat 5,89 persen dan diperkirakan kembali melandai hingga akhir tahun.

“Inflasi tertinggi terjadi di bulan ini karena dampak langsung penyesuaian harga subsidi dan karena kenaikan tarif angkutan, meski belum semua naik,” katanya dalam konferensi pers RDG BI, Kamis (22/9/2022).

Dia menjelaskan kenaikan harga BBM juga akan berdampak pada kenaikan harga barang-barang lainnya. Dampak putaran kedua atau second round dari kenaikan harga BBM diperkirakan berlangsung selama 3 bulan ke depan.

Kenaikan harga BBM pun, imbuh Perry, diperkirakan akan menambah tingkat inflasi sebesar 1,8 persen hingga 1,9 persen, baik secra langsung maupun tidak langsung.

“Survei Pemantauan harga bulan ini 5,8 persen, mungkin ada kenaikan tambahan beberapa bulan ke depan, tapi setelah itu tekanan inflasi tidak akan besar dan akan melandai,” jelasnya.

Perry memperkirakan tingkat inflasi hingga akhir tahun akan melebihi tingkat 6 persen, jauh lebih tinggi dari perkiraan sebelumnya.

Pada Rapat Dewan Gubernur 21 dan 22 September 2022, BI memutuskan untuk menaikkan suku bunga acuan sebesar 50 basis poin menjadi 4,25 persen.

Menurutnya, keputusan kenaikan suku bunga acuan tersebut langkah front loaded, pre-emptive, dan forward looking untuk menurunkan ekspektasi inflasi dan memastikan inflasi inti kembali ke sasaran 2—4 persen pada paruh kedua 2023.

Di samping itu, kenaikan suku bunga acuan juga untuk memperkuat kebijakan stabilisasi nilai tukar rupiah di tengah tingginya ketidakpastian pasar keuangan global.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Bank Indonesia Inflasi Harga BBM
Editor : Feni Freycinetia Fitriani
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top