Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Kepulauan Seribu Bisa Jadi The Next Maldives, Ekonom Ungkap Potensinya

Dari kacamata investor, kawasan kepulauan di Jakarta merupakan peluang besar bagi pengembang untuk melahirkan proyek-proyek unggulan.
Afiffah Rahmah Nurdifa
Afiffah Rahmah Nurdifa - Bisnis.com 09 September 2022  |  13:26 WIB
Kepulauan Seribu Bisa Jadi The Next Maldives, Ekonom Ungkap Potensinya
Sunset di jembatan Pengantin Pulau Untung Jawa. - Parekraf Kepulauan Seribu
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA- Kepulauan Seribu yang berada di gugusan kepulauan teluk DKI Jakarta menjadi peluang yang menarik bagi investor properti. Bahkan, kawasan tersebut dinilai mampu berkembang layaknya kawasan wisata di Pulau Maldives.

Hal ini diungkapkan langsung oleh Chief Economist PT Bank Syariah Indonesia Tbk. Banjaran Surya Indrastomo dalam paparannya di Rapat Kerja Daerah (Rakerda) DPD REI DKI Jakarta, Kamis (8/9/2022) kemarin.

"Ini [Kepulauan Seribu] yang menurut saya belum tergarap dengan baik. Padahal, Kepulauan Seribu ini dilihat sebagai "the next maldives" ataupun sebagai opportunity yang baik," kata Banjaran di Jakarta.

Dia bercerita pengalamannya menemani investor dari Arab Saudi untuk menjelajahi potensi investasi di Jakarta. Dari kacamata investor, kawasan kepulauan di Jakarta merupakan peluang besar bagi pengembang untuk melahirkan proyek-proyek unggulan.

Terlebih, Banjaran melihat bahwa secara demand terhadap laser (sesuai permintaan atau kebutuhan) properti ini juga terus meningkat di Indonesia.

Selain itu, beberapa keunggulan Kepulauan Seribu yang menguntungkan untuk investasi properti adalah banyaknya pulau-pulau kecil yang dapat menjadi alternatif destinasi wisata masyarakat Jabodetabek, misalnya Pulau Untung Jawa, Pulau Pramuka, Pulau Tidung, dan Pulau Harapan.

Kawasan ini juga memiliki akses transportasi yang mendukung mulai dari kapal nelayan, speedboat, dan kapal sewa. Menurutnya, potensi tersebut yang perlu digali agar dapat mendorong turis maupun investor asing masuk ke Indonesia.

Di sisi lain, Banjaran menilai selama ini para pengembang masih fokus sekali dengan residensial properti hingga shoping mall yang memang memiliki pasar yang cerah.

"Namun, beberapa shopping mall kini banyak yang sudah berpindah kepemilikan selama pandemi ini. Ini sejalan dengan institusional investor concern atau kekhawatiran investor saat ini," jelasnya.

Dengan situasi perekonomian yang tidak stabil dan jauh dari kepastian, investor mulai terlihat bergeser kepada investasi yang bersifat aset bassed. Maka, properti merupakan aset yang tepat termasuk juga di dalamnya infrastruktur seperti jalan tol.

"Jadi ini bisa dijadikan opportunity karena saya aware beberapa dari vertical building itu sekarang sedang proses akusisi dengan beberapa investor terutama dari Jepang," ungkapnya.

Dengan demikian, Banjaran merasa bahwa gairah investasi itu akan terus ada dan harus disambut oleh para pengembang dengan menawarkan konsep serta inovasi baru.

"Hal ini akan mendorong pasar properti dan pertumbuhan Jakarta dengan konsep yang berbeda, tidak hanya smart city tapi the future city," tegasnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Editor : Kahfi
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top