Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Adu Efisien Strategi Perusahaan Jasa Kurir di Tengah Sinyal Kenaikan Harga BBM

Perusahaan jasa kurir dituntut untuk tetap efisien dan kompetitif meskipun harga BBM naik.
Anitana Widya Puspa
Anitana Widya Puspa - Bisnis.com 30 Agustus 2022  |  06:39 WIB
Adu Efisien Strategi Perusahaan Jasa Kurir di Tengah Sinyal Kenaikan Harga BBM
Motor listrik yang digunakan oleh kurir AnterAja. - istimewa
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Perusahaan jasa kurir dan logistik kini tengah berpacu untuk melakukan efisiensi di tengah kabar rencana kenaikan harga Bahan Bakar Minyak (BBM).

Isu kenaikan harga BBM berembus semakin kencang dan diprediksi terjadi pada September 2022 ini. Hal ini mengingat Menteri Keuangan Sri Mulyani telah menyampaikan bahwa negara harus menyubsidi lebih dari setengah nilai jualnya untuk BBM Solar dan hampir setengah dari nilai jualnya untuk Pertalite.

Berdasarkan paparannya, mantan Direktur Pelaksanan Bank Dunia tersebut menjelaskan harga keekonomian Pertalite saat ini adalah Rp14.450/liter, sementara harga jual ecer saat ini Rp7.650/liter. Artinya ada selisih harga sebesar Rp6.800/liter atau subsidi APBN sebesar 47,1 persen. Sementara itu, untuk solar harga seharusnya adalah Rp13.950/liter, sedangkan harga jualnya Rp5.150/liter, artinya ada selisih harga Rp8.800 atau subsidi sebesar 63,1 persen.

Asosiasi Perusahaan Jasa Ekspres Indonesia (Asperindo) juga telah mengimbau para anggotanya untuk minimal menaikkan tarif sebesar 10 persen sesuai dengan kondisi layanan atau Service Level Agreement atau SLA mengantisipasi isu kenaikan tarif tersebut. Tentunya, dengan membesarnya kue perusahaan logistik, perusahaan jasa kurir dengan jenis layanan yang sama pun dituntut untuk tetap efisien dan kompetitif agar bisa mempertahankan loyalitas pelanggan di sektor e-commerce.

VP Sales dan Marketing Anteraja Andri Hidayat mengatakan sudah mengetahui terkait imbauan dari asosiasi tersebut. Menurutnya keputusan untuk menjalankan imbauan tersebut atau tidaknya diserahkan kembali ke setiap perusahaan. Anteraja pun masih mempertimbangkan imbauan tersebut.

Saat ini, langkah antisipasi yang dilakukan oleh Anteraja adalah dengan memaksimalkan seluruh infrastruktur untuk peningkatan kapasitas operasional perusahaan dan memangkas proses kerja yang repetitif. Salah satu implementasinya adalah penggunaan Robotic Sorting yang terbukti meningkatkan produktivitas dan mempercepat proses pemilahan barang.

Dia pun justru tak terlalu mau memusingkan kenaikan harga BBM. Alasannya, kenaikan harga BBM ini tidak akan mengurangi minat belanja secara online. Justru hal ini berpotensi meningkatkan tren belanja online karena masyarakat mulai mengurangi kegiatan bepergian. Hal ini sejalan dengan target yang Anteraja tetapkan

“Saat ini Anteraja masih menunggu kepastian dan kelanjutan dari rencana kenaikan BBM yang tentunya nanti akan berpotensi untuk berdampak pada rantai operasional perusahaan. Namun hal ini perlu dipelajari, dan dikaji terlebih dahulu secara seksama. Diperlukan pertimbangan dan perhitungan yang sangat matang untuk memutuskan hal ini,” ujarnya, Senin (29/8/2022).

Saat ini Anteraja memiliki 6 layanan utama, yakni layanan Economy, Regular, Same Day, Next Day, Frozen dan Cargo. Sebagai rinciannya, Untuk layanan Economy, tarif dimulai dari harga Rp4.500/Kg. Untuk layanan Regular, tarif dimulai dari harga Rp5.000/Kg. Untuk layanan Next Day, tarif dimulai dari harga Rp7.000/Kg. Untuk layanan Same Day, tarif dimulai dari harga Rp17. 500/ 5 Kg. Untuk layanan Frozen, tarif dimulai dari harga Rp 17.000/ 5 Kg. Sementara untuk layanan Cargo, tarif dimulai dari harga Rp 36.000/ 30 Kg.

Halaman:
  1. 1
  2. 2

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

jasa kurir jasa pengiriman logistik bbm subsidi Harga BBM anteraja jne
Editor : Aprianto Cahyo Nugroho
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top