Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Bio Farma Buka Wacana Penggabugan Holding RS dengan Farmasi

PT Bio Farma (Persero) membuka wacana untuk menggabungkan Holding Rumah Sakit BUMN dengan Holding BUMN Farmasi.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 23 Agustus 2022  |  08:43 WIB
Bio Farma Buka Wacana Penggabugan Holding RS dengan Farmasi
Direktur Utama Bio Farma Honesti Basyir. / Bio Farma
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Direktur Utama PT Bio Farma (Persero) Honesti Basyir mengungkapkan rencana penggabungan Holding Rumah Sakit BUMN dengan Holding BUMN Farmasi.

"Rencana penggabungan Holding Rumah Sakit BUMN dengan Holding BUMN Farmasi dalam rangka melengkapi ekosistem kesehatan," ujar Honesti, dikutip dari Antara, Senin (23/8/2022).

Meskipun Holding BUMN Farmasi sudah memiliki elemen-elemen layanan kesehatan secara lengkap seperti klinik, tapi holding tersebut belum memiliki rumah sakit.

"Saya mengatakan, Holding BUMN Farmasi ini lebih di sisi pemasok seperti obat, vaksin dan alat kesehatan. Sedangkan di layanan kesehatan, kita harus memperkuat hal tersebut apakah itu rumah sakit atau klinik," ujarnya.

Dia menambahkan perseroan akan menguasai mulai dari hulu hingga hilir tidak hanya dari sisi produk, tetapi juga dari sisi layanan kesehatan.

"Kalau kita bisa mengintegrasikan sisi suplai dan permintaan maka hal ini luar biasa. Belum ada benchmark di dunia di mana terdapat suatu korporasi yang memiliki ekosistem sangat lengkap di industri layanan kesehatan. Itulah yang menjadi amanah kami," kata Honesti.

Rencana penggabungan Holding BUMN Farmasi dengan Holding Rumah Sakit BUMN, diakuinya kemungkinan akan mengubah nama holding.

Penggabungan holding farmasi dan rumah sakit BUMN ini merupakan penugasan dari pemerintah. Pemerintah sendiri memiliki tiga program dengan salah satu program yakni ketahanan kesehatan nasional.

Sebelumnya, Bio Farma telah diberikan amanah oleh Kementerian BUMN untuk menjadi Holding BUMN Farmasi. Di samping sebagai holding, Bio Farma juga menjadi induk holding bagi dua anggotanya yakni Kimia Farma dan Indofarma.

Pada Juli tahun ini, Holding BUMN Farmasi mendapatkan satu anggota baru yakni PT. Industri Nuklir Indonesia (Persero) atau INUKI. INUKI akan berfokus pada produk radiofarmaka atau pengobatan yang berbasis nuklir.

"Kalau dilihat dari grup kami, saya berani mengatakan bahwa kita sebenarnya bukan Holding BUMN Farmasi lagi. Hal ini dikarenakan, terkait dengan ekosistem yang kita miliki dengan grup, holding farmasi sudah mencakup dari sektor hulu hingga hilir," kata Honesti Basyir.

Holding BUMN Farmasi memiliki manufaktur, sistem distribusi, layanan kesehatan seperti klinik. Holding BUMN ini juga menjadi jaringan ritel farmasi terbesar di Indonesia melalui outlet-outlet apotek Kimia Farma.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

holding bumn bio farma rumah sakit farmasi

Sumber : Antara

Editor : Amanda Kusumawardhani
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top