Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Bocor Berulang PLTP, ESDM Bakal Cabut Izin Pengeboran Halliburton?

Kementerian ESDM mendalami sejumlah insiden yang terjadi di PLTP yang menggandeng Halliburton sebagai kontraktor.
Nyoman Ary Wahyudi
Nyoman Ary Wahyudi - Bisnis.com 22 Agustus 2022  |  19:19 WIB
Bocor Berulang PLTP, ESDM Bakal Cabut Izin Pengeboran Halliburton?
Pengembangan PLTP Sorik Marapi dengan kapasitas total sebesar 240 MW merupakan salah satu proyek strategis nasional dan menjadi bagian dalam Program 35.000 MW maupun Program FTP 10.000 MW Tahap II. - ebtke.esdm.go.id
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA — Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) tengah mendalami sejumlah insiden yang terjadi di pembangkit listrik tenaga panas bumi atau PLTP yang menggandeng PT Halliburton Drilling Systems Indonesia sebagai kontraktor.

Direktur Jenderal Energi Baru, Terbarukan dan Konservasi Energi (EBTKE) Dadan Kusdiana mengatakan kajian itu dilakukan menyusul laporan sejumlah insiden yang terjadi di sejumlah lapangan yang menggandeng perusahaan jasa pengeboran asal Amerika Serikat tersebut.

“Kami mendapat laporan tapi sekarang kami dalami untuk yang di Geo Dipa, Dieng. Kasusnya agak berbeda di sana [dari Sorik Marapi],” kata Dadan saat Rapat Dengar Pendapat dengan Komisi VII, Senin (22/8/2022).

Selain itu, Dadan mengatakan, beberapa insiden di PLTP yang menggandeng PT Halliburton Drilling Systems Indonesia juga terjadi di PLTP Sarulla dan PLTP Cisolok-Cisukarame.

“Kami juga mengalami di Cisolok, kami sedang pelajari,” ujarnya.

Seperti diberitakan sebelumnya, Komisi VII DPR RI mendesak Kementerian ESDM untuk mencabut izin jasa pengeboran PT Halliburton Drilling Systems Indonesia menyusul insiden berulang semburan liar atau blow out gas Hidrogen Sulfida (H2S) dari proyek yang dioperasikan PT Sorik Marapi Geothermal Power (SMGP) selama satu tahun terakhir.

Wakil Ketua Komisi VII DPR RI Maman Abdurrahman menilai sejumlah insiden yang terjadi di beberapa wilayah kerja panas bumi (WKP) dalam negeri disebabkan karena kerja sama yang dijalin operator bersama dengan penyedia jasa yang cenderung menekan ongkos pengeboran. Konsekuensinya, sejumlah aspek berkaitan dengan kualitas perlengkapan dan keamanan dihiraukan.

“Tim komersial mencari kontraktor yang serba murah saja aspek kualitas tidak diperhatikan dan beberapa peralatan operasi yang dibutuhkan itu malah ditanggalkan karena kejar harga murah,” kata Maman saat Rapat Dengar Pendapat dengan Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM), Jakarta, Senin (22/8/2022).

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kementerian esdm pltp Halliburton
Editor : Fitri Sartina Dewi
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top