Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Gegara Covid-19, Target Serapan Garam Lokal Tahun Lalu Meleset

Realisasi penyerapan garam lokal hanya 72 persen dari total target sebanyak 1,5 juta ton dari sebanyak 15 perusahaan.
Rahmad Fauzan
Rahmad Fauzan - Bisnis.com 05 Agustus 2022  |  14:38 WIB
Gegara Covid-19,  Target Serapan Garam Lokal Tahun Lalu Meleset
Petani memasukkan garam yang baru dipanen ke dalam karung di Palu, Sulawesi Tengah, Rabu (25/5/2022). ANTARA FOTO - Basri Marzuki
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA- Penyerapan garam lokal pada 2021 gagal memenuhi target yang dipatok. Disrupsi akibat pandemi Covid-19 dianggap sebagai faktor utama penurunan tersebut.

Plt Direktur Jenderal Industri Kimia Farmasi dan Tekstil Kementerian Perindustrian (Kemenperin) Ignatius Warsito mengatakan total serapan garam lokal pada 2021 sebanyak 760.611 ton.

Jumlah penyerapan tersebut hanya merealisasikan sekitar 72 persen dari total target penyerapan garam lokal sebanyak 1,5 juta ton dari sebanyak 15 perusahaan.

"Penurunan penyerapan garam lokal pada 2021 disebabkan oleh pasokan garam lokal di bawah 1 juta ton produksi dan penurunan pasar konsumsi karena pandemi Covid-19," ujarnya di gedung Kemenperin, Jakarta, Jumat (5/8/2022).

Menurut data Kemenperin, total kebutuhan garam nasional pada 2021 sebanyak 3,75 juta ton dengan total serapan dari dalam negeri sebanyak 835.770 ton untuk 4 industri yang menggunakan garam sebagai bahan baku.

Pertama, industri makanan dan minuman (mamin) dengan nilai impor mencapai US$19 juta dengan ekspor produk berbahan baku garam US$31 miliar pada 2020.

Kedua, industri kimia dengan nilai impor US$54,8 juta dengan ekspor produk berbahan baku garam US$12,5 miliar.

Ketiga, industri pulp dan kertas dengan nilai impor US$22 juta dan ekspor produk berbahan baku garam US$6,8 miliar.

Keempat, industri farmasi dengan nilai impor US$1 juta dan ekspor produk berbahan baku garam senilai US$600 juta.

Menurut informasi dari Ketua Asosiasi Pengguna Garam Indonesia (AIPGI) Toni Tanduk, total nilai impor garam Indonesia saat ini sekitar US$110 juta.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Editor : Kahfi
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top