Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Jaga Kinerja Manufaktur di Tengah Resesi AS, Ini Tantangan Pemerintah

Pemerintah harus fokus memikirkan keberlanjutan kinerja positif industri manufaktur di tengah ancaman resesi Amerika Serikat dan inflasi nasional.
Rahmad Fauzan
Rahmad Fauzan - Bisnis.com 03 Agustus 2022  |  12:54 WIB
Jaga Kinerja Manufaktur di Tengah Resesi AS, Ini Tantangan Pemerintah
Pekerja menyelesaikan pembuatan perangkat alat elektronik rumah tangga di PT Selaras Citra Nusantara Perkasa (SCNP), Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Rabu (19/8/2020). Bisnis - Abdullah Azzam
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Kalangan pengusaha berharap pemerintah bisa cermat mengelola pendapatan yang diraup dari kinerja ekspor manufaktur Indonesia di tengah ancaman resesi Amerika Serikat dan inflasi nasional.

Ketua Bidang Industri Manufaktur Apindo Johnny Darmawan mengatakan kecermatan mengelola pemasukan dari kinerja ekspor diperlukan untuk 'jaga-jaga' atas dampak resesi ekonomi dan inflasi yang sudah terjadi.

"Pemerintah harus pintar-pintar manage kelebihan duit ekspor. Resesi dan inflasi akan berdampak ke sektor manufaktur Indonesia. Namun, kapan persis dampaknya tidak tahu," kata Johnny kepada Bisnis, Rabu (3/8/2022).

Pada semester I/2022, industri manufaktur berhasil lolos dari tekanan geopolitik global di tengah pemulihan pascapandemi.

Badan Pusat Statistik mencatat, seluruh sektor di industri manufaktur mencatatkan kinerja positif sepanjang semester I/2022. Manufaktur perkapalan menjadi sektor dengan kinerja paling impresif.

Nilai ekspor sektor tersebut pada paruh pertama 2022 tumbuh pesat hingga 1.209,76 persen dibandingkan dengan periode yang sama tahun sebelumnya dengan nilai US$590 juta.

Di belakangnya, menyusul industri bahan kimia anorganik dengan pertumbuhan mencapai 117,1 persen year on year (yoy). Nilai ekspor sektor itu pada semester I/2022 mencapai US$1,44 miliar.

Di peringkat berikutnya, terdapat industri besi dan baja yang mengalami pertumbuhan nilai ekspor sebesar 64,88 persen yoy. Nilai ekspor besi dan baja RI pada semester I/2022 mencapai US$14,48 miliar.

Sementara dari industri tekstil dan produk tekstil (TPT) yang menunjukkan kinerja paling impresif pada Juni 2022, ada sektor alas kaki yang ekspornya tumbuh 38,48 persen dengan nilai US$3,95 miliar.

Pemerintah, lanjut Johnny, mesti fokus memikirkan keberlanjutan kinerja positif industri manufaktur melalui pembangunan infrastruktur serta regulasi yang mendukung upaya tersebut.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

manufaktur industri manufaktur ekspor Resesi Inflasi
Editor : Amanda Kusumawardhani
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top