Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Pendapatan dan Laba LTLS Melonjak, Makin Kuat Hadapi Kontraksi

PT Lautan Luas Tbk. (LTLS) mencatat pendapatan sebesar Rp 4,06 triliun sepanjang semester I/2022, naik 32% dibandingkan periode sama tahun sebelumnya.
Kahfi
Kahfi - Bisnis.com 29 Juli 2022  |  15:29 WIB
Pendapatan dan Laba LTLS Melonjak, Makin Kuat Hadapi Kontraksi
Salah satu fasilitas produksi PT Lautan Luas Tbk. - lautan/luas.com
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA. Selaras dengan pertumbuhan ekonomi yang membaik, kinerja PT Lautan Luas Tbk (LTLS) kian cemerlang.  Emiten distribusi bahan kimia ini juga secara konsisten terus mengakselerasi kinerja untuk mencapai target tahun 2022.

Hasilnya,sepanjang semester I/2022, LTLS mencatat pendapatan sebesar Rp 4,06 triliun. Jumlah tersebut naik 32% dibandingkan periode sama tahun sebelumnya.

Perolehan laba bersih LTLS juga berhasil naik menjadi Rp181 miliar atau naik 134% dari periode sama tahun sebelumnya sebesar Rp 77 miliar. "Pertumbuhan tersebut tentunya tidak terlepas dari konsistensi Lautan Luas dalam menjaga optimisme dengan memaksimalkan potensi dan peluang yang ada," terang Eurike Hadijaya, Investor Relation Lautan Luas.

Bila dirinci, pendapatan LTLS berasal dari segmen distribusi dan manufaktur. Masing-masing berkontribusi 49% dan 44% dari total pendapatan.

“Segmen distribusi yang menjadi core competence Lautan Luas juga mampu mencatat pertumbuhan sebesar 37% secara YoY, dan manufaktur mencatat pertumbuhan sebesar 25% secara YoY,” ujar Eurike.

Eurike menambahkan perseroan akan tetap berfokus pada industri-industri utama seperti makanan dan minuman, pengelolaan air, dan personal home care. LTLS juga berupaya untuk memperbarui teknologi, melakukan pengembangan produk dan pengembangan pasar.

"Meski tantangan resesi global, inflasi dan suku bunga tinggi, kami optimis Lautan Luas mampu mencapai target kinerja," jelas Eurike

Pandhu Dewanto, Analis Investindo Nusantara Sekuritas menambahkan kinerja topline maupun bottomline Lautan Luas pada kuartal II-2022  menunjukkan hasil yang sangat positif.  Kondisi pandemi yang semakin baik dan semakin pulihnya aktivitas ekonomi menjadi faktor utama peningkatan kinerja segmen distribusi, dimana semester pertama ini tumbuh mencapai 37,8% dibanding tahun lalu.

"Selain itu struktur permodalan perseroan juga semakin sehat dimana rasio hutang yang terus menurun, tercatat rasio net debt to equity saat ini hanya sekitar 0,46x," kata Pandhu.

Pandhu menambahkan beban utang yang relatif rendah menjadikan perseroan relatif aman ketika menghadapi potensi kontraksi ekonomi di masa mendatang, yang secara global sudah mulai terusik dengan tingginya tingkat inflasi yang memicu para bank sentral menaikkan suku bunga.

Perubahan suku bunga ini juga mempengaruhi nilai tukar mata uang, di mana dolar AS terus menguat, yang juga menyeret kurs rupiah melemah belakangan ini, meski secara prosentase masih relatif lebih baik dibanding negara lain.

"Berbekal kinerja yang kuat sepanjang semester pertama ini, kami yakin LTLS masih dapat mempertahankan kinerjanya. Belum lama ini manajemen memberikan guidance untuk tahun 2022 menargetkan pendapatan meningkat 10%, dan NPM dipertahankan pada kisaran 4%, dengan kata lain pendapatan ditargetkan mencapai Rp 7,3 triliun, dan laba mencapai Rp 291 miliar, hingga saat ini sudah mencapai 55% target pendapatan dan 62% dari target laba," jelasnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

lautan luas manufaktur
Editor : Kahfi
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top