Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Kunker ke Jepang, Menko Airlangga Minta JBIC Investasi Blok Masela

Proyek Masela itu belakangan makin strategis akibat perang Rusia-Ukraina yang diikuti dengan kenaikan permintaan gas  dari negara anggota G7.
Nyoman Ary Wahyudi
Nyoman Ary Wahyudi - Bisnis.com 26 Juli 2022  |  10:46 WIB
Kunker ke Jepang, Menko Airlangga Minta JBIC Investasi Blok Masela
Ilustrasi Blok Migas - Istimewa
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA — Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto membahas peluang pendanaan proyek Blok Masela dari Japan Bank for International Cooperation (JBIC) lewat skema Joint Crediting Mechanism (JCM) saat bertemu dengan Gubernur JBIC yang baru Nobumitsu Hayashi di Hotel Imperial Tokyo, Jepang, Senin (25/07).

Airlangga mengatakan proyek Masela itu belakangan makin strategis akibat perang Rusia-Ukraina yang diikuti dengan kenaikan permintaan gas  dari negara anggota G7. Menurut Airlangga, gas menjadi komoditas penting untuk dapat dijadikan bahan baku ammonia, pupuk dan methanol sebagai salah satu bahan blending untuk biofuel.

“Nilai investasi proyek ini mencapai US$19,85 miliar. Namun demikian, proyek ini mempunyai tantangan ke depan yaitu adanya percepatan transisi energi, persyaratan dekarbonisasi, dan perubahan industri hulu migas, sehingga perlu dievaluasi dan diidentifikasi ulang mengenai ruang lingkup proyeknya,” kata Airlangga melalui siaran pers, Selasa (26/7/2022).

Seperti diketahui, JBIC memiliki spesialisasi pembiayaan di sektor energi. Sejumlah proyek infrastruktur energi yang telah didanai oleh JBIC di antaranya Pembangkit Listrik Tanjung Jati-B, Jawa 1, dan pembangkit panas bumi Sarula dan Muara Laboh, serta proyek LNG Tangguh.

“Proyek-proyek ini menyediakan sumber energi yang sangat dibutuhkan dalam pembangunan ekonomi Indonesia,” kata Airlangga.

Dia menambahkan fokus Indonesia untuk dua tahun ke depan adalah memulihkan ekonomi dan kembali mencapai pertumbuhan ekonomi tinggi dan berkelanjutan, yang salah satunya didukung oleh ketersediaan infrastruktur energi. Dia mengatakan pemerintah tengah mempercepat pelaksanaan transisi energi ke Energi Baru dan Terbarukan (EBT) untuk mencapai Nationally Determined Contributions (NDC) pengurangan emisi karbon 29 persen pada 2030.

JBIC berperan besar dalam pembangunan ekonomi Indonesia sebagai sumber pendanaan maupun penasihat dalam berbagai proyek infrastruktur. JBIC setiap tahun membuat survei atas perusahaan manufaktur Jepang yang melakukan bisnis di luar Jepang (Survey on Overseas Business Operations by Japanese Manufacturing Companies). Survei JBIC 2021 berjudul “Promising Countries for Overseas Business,” menempatkan Indonesia berada di posisi ke-6 di bawah Vietnam dan Thailand.

“Indonesia ingin lebih tinggi dari Vietnam dan Thailand, inilah alasan utama kenapa kami menemui JBIC di Tokyo,” kata Airlangga. 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

airlangga hartarto blok masela migas blok migas hulu migas jepang ekonomi jepang Investasi Jepang
Editor : Kahfi
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top