Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Target Operasi Molor, LRT Jabodebek Baru Beroperasi Semester I/2023

Kementerian Perhubungan menyatakan bahwa target operasi LRT Jabodebek diundur menjadi tahun depan.
Dany Saputra
Dany Saputra - Bisnis.com 20 Juli 2022  |  18:39 WIB
Target Operasi Molor, LRT Jabodebek Baru Beroperasi Semester I/2023
Sebanyak 19 trainset dari total 31 trainset LRT Jabodebek telah dikirim ke Jakarta melalui stasiun Harjamukti (20/1/2021). - INKA
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Target pengoperasian Light Rail Transit (LRT) Jabodebek diundur menjadi semester I/2023. Awalnya, moda transportasi yang menjadi salah satu Proyek Strategis Nasional itu ditargetkan meluncur pada 2022.

Juru Bicara Kementerian Perhubungan (Kemenhub) Adita Irawati mengonfirmasi bahwa target commercial operation date (COD) LRT Jabodebek diundur menjadi tahun depan. Sebelum itu, proyek LRT Jabodebek sempat direncanakan untuk dipamerkan sekitar Agustus 2022.

"LRT uji coba pada akhir 2022 dan target operasi betul [pada] semester I di 2023," jelas Adita kepada Bisnis, Rabu (20/7/2022).

Sebelumnya, Kemenhub sempat mengungkap bahwa proyek LRT diundur guna memastikan kesiapan operasional secara lebih matang. Direktur Jenderal Perkeretaapian Kemenhub Zulfikri menyebut proses menyiapkan LRT didampingi oleh konsultan internasional.

Kendati demikian, pada sekitar awal Juli 2022, Kemenhub dan operator LRT Jabodebek, PT Kereta Api Indonesia (Persero), masih menargetkan moda transportasi tersebut bisa mulai beroperasi pada 2022.

"[LRT Jabodebek] paling cepat beroperasi akhir 2022. Kita harus lihat benar kesiapan operasi dan Kemenhub didampingi oleh konsultan internasional bahwa itu aman [untuk dioperasikan]," kata Direktur Jenderal Perkeretaapian Kemenhub Zulfikri di Gedung DPR, Rabu (6/7/2022).

Pejabat Pembuat Komitmen (PPK) Urban Transport/LRT Jabodebek Ferdian Suryo Adhi mengatakan saat ini progres pengujian fisik LRT masih berlangsung. Tidak hanya soal kesiapan operasi, tetapi juga dari sisi infrastruktur dan SDM, SOP, maupun sertifikasi keahlian.

Untuk diketahui, LRT Jabodebek akan beroperasi pada tiga lintas perjalanan yakni Cawang-Cibubur, Cawang-Bekasi Timur, dan Cawang-Dukuh Atas. Terdapat 18 stasiun yang akan dilewati oleh kereta yang dijalankan secara otomatis atau driverless (tanpa masinis).

"Oleh karena itu sebelumnya melalui [Kemenhub] disampaikan bahwa operasi LRT Jabodebek ditunda hingga semester awal 2023," ucap Ferdian. 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Kemenhub LRT pt kai
Editor : Amanda Kusumawardhani
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top