Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Jelang KTT G20, PUPR Targetkan Proyek Renovasi TMII Rampung Juli

Kementerian PUPR menggelontorkan dana Rp1,13 triliun untuk revitalisasi TMII yang nantinya juga dipersiapkan untuk gelaran KTT G20 di Indonesia.
Muhammad Ridwan
Muhammad Ridwan - Bisnis.com 12 Juli 2022  |  14:58 WIB
Jelang KTT G20, PUPR Targetkan Proyek Renovasi TMII Rampung Juli
Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) menargetkan proyek renovasi Taman Mini Indonesia Indah (TMII) dapat rampung pada Juli 2022 - Bisnis - Muhammad Ridwan.
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) menargetkan proyek renovasi Taman Mini Indonesia Indah (TMII) dapat rampung pada bulan ini.

Menteri PUPR Basuki Hadimuljono mengatakan progres pengerjaan renovasi TMII saat ini telah mencapai lebih dari 70 persen. Adapun, lingkup pekerjaan pada renovasi TMII di antaranya adalah penataan area gerbang utama, dan renovasi joglo Sasono Utomo, Sasono Langgeng Budoyo, dan Sasono Adiguno.

Pekerjaan lainnya adalah renovasi museum, penataan lansekap anjungan dan pedestrian, penataan halte, area parkir, dan gedung pengelola, penataan lansekap pulau–pulau di Danau Archipelago, renovasi museum Theatre Garuda, Museum Telkom, dan Keong Mas, penataan lansekap pedestrian anjungan, viewing tower, Kaca Benggala, pembangunan community center dan struktur parkir (elevated).

"Rata-rata [progress] di atas 70 persen, mereka minta waktu sampai Juli, kecuali Tugu Api karena kita harus pasang 17 layer tembaga yang akan selesai Agustus," kata Basuki di Jakarta, Selasa (12/7/2022).

Kementerian PUPR menggelontorkan dana senilai Rp1,13 triliun untuk seluruh proses revitalisasi TMII yang nantinya juga dipersiapkan untuk gelaran Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) G20 di Indonesia.

Kendati demikian, Basuki mengungkapkan tujuan utama revitaslisasi salah satu destinasi di Jakarta tersebut adalah untuk meningkatkan pelayanan dan kenyamanan masyarakat yang berkunjung. Pasalnya, TMII merupakan salah satu aset yang sudah berumur sehingga diperlukan tindakan perawatan.

Menurutnya, TMII pada saat ini tidak dalam kondisi yang baik mengingat banyaknya aset yang harus mendapatkan perawatan lebih lanjut.

"Ini [TMII] dibangun tahun 70-an, kita renovasi, kita rawa, archipelago tumpukan tanah pulau-pulau melorot sehingga pulaunya tidak berbentuk, ada beberapa pulau yang belum termasuk seperti Pulau Sangihe, Natuna, ini kita lengkapi untuk archipelago, anjungan provinsi dulu terkotak-kotak dengan pagar-pagar besi, beton, atau tembok, sekarang kita bongkar dan menyatu dengan lingkungan sekitarnya, jadi tidak ada lagi sekat-sekat provinsinya," ujar Basuki.

Adapun, konsep renovasi TMII yakni mengembalikan fungsi TMII sebagai showcase Indonesia, sehingga dalam perencanaan TMII disiapkan berbagai narasi ke-Indonesiaan yang akan menjadi sensasi petualangan baru bagi pengunjung.

Terdapat 4 zona dalam perencanaan TMII yaitu zona Indonesia Klasik, zona Arsitektur Nusantara, zona Indonesia Kini dan zona Jendela Dunia. Pada area depan atau area penerima disiapkan narasi Indonesia Klasik dengan perwujudan bentukan ornamen yang elegan dan geometris serta suasana Kerajaan zaman dahulu sehingga diharapkan pesan penghargaan terhadap sejarah Indonesia dapat tersampaikan kepada pengunjung.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

tmii taman mini indonesia indah Kementerian PUPR g20 G20 Indonesia
Editor : Fitri Sartina Dewi
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top