Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Elon Musk Batal Akuisisi Twitter Rp660 Triliun, Kecewa Problem Spam

Orang terkaya di dunia Elon Musk membatalkan rencananya mengakuisisi saham Twitter senilai US$44 miliar atau sekitar Rp660 triliun.
Hafiyyan
Hafiyyan - Bisnis.com 09 Juli 2022  |  05:41 WIB
Elon Musk Batal Akuisisi Twitter Rp660 Triliun, Kecewa Problem Spam
Founder Tesla Elon Musk. Orang terkaya di dunia Elon Musk membatalkan rencananya mengakuisisi saham Twitter senilai US44 miliar atau sekitar Rp660 triliun. - Bloomberg
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Orang terkaya di dunia Elon Musk menyampaikan mengakhiri kesepakatan untuk mengakuisisi Twitter senilai US$44 miliar atau Rp660 triliun karena dia menganggap perusahaan media sosial itu gagal memberikan informasi tentang akun palsu.

Dalam pengajuan, pengacara Musk mengatakan Twitter telah gagal atau menolak untuk menanggapi beberapa permintaan informasi tentang akun palsu atau spam di platform, yang merupakan dasar kinerja bisnis perusahaan, mengutip Yahoo Finance.

"Twitter melakukan pelanggaran material terhadap beberapa ketentuan Perjanjian itu, tampaknya telah membuat pernyataan palsu dan menyesatkan yang diandalkan oleh Musk ketika memasuki Perjanjian Penggabungan," kata pengajuan itu, dikutip Sabtu (9/7/2022).

Elon Musk sebelumnya meraih kesepakatan senilai US$44 miliar untuk mengambil Twitter pada bulan April, tetapi kemudian menunda pembelian sampai perusahaan media sosial itu membuktikan bahwa akun bot spam kurang dari 5 persen dari total penggunanya.

Persyaratan kesepakatan mengharuskan Musk membayar biaya pemutusan US$1 miliar jika dia tidak menyelesaikan transaksi.

Musk telah mengancam untuk menghentikan kesepakatan kecuali perusahaan menunjukkan bukti bahwa akun spam dan bot kurang dari 5 persen pengguna yang melihat iklan di layanan media sosial.

Keputusan itu kemungkinan akan menghasilkan pergumulan hukum yang panjang antara miliarder dan perusahaan berusia 16 tahun yang berbasis di San Francisco.

Mengutip nytimes.com, setelah kesepakatan pada April, Elon Musk mengmengubah nadanya dari sebelumnya menyanjung Twitter. Dia mengecam para eksekutif puncak Twitter. Dia mengeluarkan tweet yang mengejek dewan perusahaan.

CEO Tesla ini mengeluh bahwa layanan media sosial memiliki terlalu banyak akun spam dan dia tidak bisa mendapatkan wawasan tentang masalah ini. Dia men-tweet emoji kotoran untuk mengekspresikan ketidaksenangannya.

Dan pada hari Jumat, Mr. Musk mencoba untuk mundur dari akuisisi sama sekali.

Dalam pengajuan peraturan yang disiapkan oleh pengacaranya, Musk mengatakan dia ingin mengakhiri kesepakatan Twitter karena ketidaksepakatan yang terus berlanjut atas jumlah akun spam di platform.

Dia mengklaim bahwa Twitter tidak memberikan informasi yang diperlukan untuk menghitung jumlah akun tersebut - yang menurut perusahaan lebih rendah dari 5 persen - dan bahwa perusahaan tampaknya membuat pernyataan yang tidak akurat.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

elon musk twitter akuisisi akuisisi saham orang terkaya

Sumber : Yahoo Finance, New York Times

Editor : Hafiyyan
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top