Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Inflasi Korea Selatan Meroket, Laju Tercepat Sejak Krisis 1998 

Tingkat inflasi di Korea Selatan meroket serta mencatatkan laju tercepat sejak krisis ekonomi yang terjadi di negara tersebut pada 1998.
Nabila Dina Ayufajari
Nabila Dina Ayufajari - Bisnis.com 05 Juli 2022  |  11:00 WIB
Inflasi Korea Selatan Meroket, Laju Tercepat Sejak Krisis 1998 
ILUSTRASI. Inflasi Korea Selatan Meroket, Laju Tercepat Sejak Krisis 1998 - Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA - Inflasi Korea Selatan kian meroket dan mencapai laju tercepat sejak krisis ekonomi yang terjadi pada akhir 1998. Hal ini melampaui perkiraan dan menjaga tekanan pada Bank of Korea (BOK) untuk mempertimbangkan kenaikan suku bunga acuan yang terlalu besar.

Melansir dari Bloomberg pada Selasa (5/7/2022), harga konsumen di Korea Selatan naik 6 persen dari tahun sebelumnya (year-on-year/yoy), lebih cepat dari pertumbuhan ekonomi sebesar 5,4 persen pada Mei 2022. Realisasi tersebut merupakan laju tercepat sejak November 1998, ketika harga naik 6,8 persen. Ekonom telah memperkirakan untuk naik 5,9 persen.

Kenaikan harga yang cepat telah menjadi perhatian terbesar bagi pembuat kebijakan global tahun ini. Inflasi merangkak seiring dengan sikap bank sentral melepaskan kenaikan suku bunga yang lebih besar dari biasanya untuk menjinakkan percepatan inflasi.

Sementara BOK mulai menaikkan suku bunga musim panas lalu, spekulasi berkembang bahwa mereka juga akan memilih kenaikan suku bunga yang lebih besar dari setengah poin persentase pada pertemuan berikutnya yang dijadwalkan pada Rabu (13/7/2022).

Pada Senin (4/7/2022), Gubernur Bank of Korea Rhee Chang-yong dan Menteri Keuangan Choo Kyung-ho mengatakan bahwa mereka ingin bertindak lebih dulu untuk menghindari risiko bagi perekonomian.

Menyusul laporan hari Selasa (5/7/2022), bank sentral mengatakan bahwa inflasi kemungkinan akan tetap tinggi di masa mendatang karena harga minyak yang tinggi, meningkatnya permintaan konsumen karena pembatasan Covid-19 berkurang, serta kenaikan pajak gas dan listrik.

Pertumbuhan harga yang mendorong upah untuk menciptakan siklus umpan balik dari kenaikan biaya adalah risiko utama yang dipantau oleh BOK. Korea memutuskan pekan lalu untuk menaikkan upah minimum tahun depan sebesar 5 persen dan pekerja Hyundai Motor Co. pekan lalu memilih untuk melakukan pemogokan untuk menuntut upah yang lebih tinggi.

Pengetatan kebijakan Federal Reserve (The Fed) yang dipercepat adalah faktor lain yang mempersulit untuk mengendalikan harga konsumen Korea karena menempatkan won di bawah tekanan dan membuat impor lebih mahal.

The Fed sedang mempertimbangkan apakah akan menaikkan suku bunga 75 basis poin lagi akhir bulan ini untuk mengekang inflasi yang sudah mencapai level tertinggi 40 tahun.

“Bagaimana kinerja won menjelang keputusan suku bunga minggu depan akan menjadi pertimbangan utama bagi BOK?” kata Jeong Wonil, ekonom di Yuanta Securities, dilansir dari Bloomberg pada Selasa (5/7/2022).

Won kehilangan 4,7 persen terhadap dolar pada Juni, jatuh 6,7 persen pada kuartal kedua menjadi mata uang dengan kinerja terburuk di Asia setelah yen.

“Kenaikan 50 basis poin tidak dapat dikesampingkan, tetapi ada juga kemungkinan bahwa BOK akan terus bergerak secara bertahap, mengingat kekhawatiran bahwa langkah yang terlalu cepat dapat memicu resesi,” sambung Jeong.

Dia memperkirakan inflasi akan mencapai puncaknya dalam beberapa bulan mendatang meskipun kemungkinan akan tetap di kisaran 4-5 persen hingga akhir tahun ini. 

Seperti diketahui, BOK telah menaikkan suku bunga lima kali sejak Agustus 2021, masing-masing sebesar 25 basis poin karena mulai keluar dari rekor stimulus yang merupakan salah satu faktor yang awalnya memicu harga.

Dorongan menuju tingkat yang lebih tinggi itu adalah perang berkelanjutan Rusia di Ukraina dan lockdown Covid-19 di China. Konsumen Korea menjadi pesimis untuk pertama kalinya dalam lebih dari setahun bulan lalu.

Secara terpisah, Nomura Holdings Inc. mengatakan minggu ini pihaknya melihat banyak ekonomi utama, termasuk Korea Selatan, memasuki resesi selama 12 bulan ke depan karena biaya hidup meningkat dan kebijakan pemerintah diperketat.

“Mengingat BOK telah menunjukkan kehati-hatian ketika ketidakpastian ekonomi global meningkat di masa lalu, kemungkinan akan memilih kenaikan seperempat poin lagi minggu depan,” kata Roh Hyun-woo, ahli strategi di Hanwha Asset Management.

Dia menunjuk keputusan Bank of England bulan lalu untuk menaikkan suku bunganya sendiri sebesar 25 basis poin di tengah kekhawatiran tentang permintaan yang melambat.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Inflasi korea selatan suku bunga acuan bank of korea
Editor : Feni Freycinetia Fitriani

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top