Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Dampak Perang Rusia-Ukraina, Humpuss (HITS) Belum Naikkan Tarif Pelayaran

Humpuss Intermoda Transportasi (HITS) belum menaikkan tarif pelayaran kontainer terkait dengan dampak perang Rusia-Ukraina.
Dany Saputra
Dany Saputra - Bisnis.com 28 Juni 2022  |  13:12 WIB
Dampak Perang Rusia-Ukraina, Humpuss (HITS) Belum Naikkan Tarif Pelayaran
Kapal PT Humpuss Intermoda Transportasi Tbk. (HITS).

Bisnis.com, JAKARTA - PT Humpuss Intermoda Transportasi Tbk. (HITS) menyebut belum menaikkan tarif pelayaran kontainer atau freight rate, di tengah ongkos pengapalan yang melesat akibat konflik Rusia-Ukraina.

"Kita karena [bergerak di] sektor angkutan cair seperti LNG, crude, metanol, dan semua itu dalam kondisi time charter. Jadi kita belum terasa imbasnya, dan kenaikan tarif kita masih stay belum ada kenaikan," terangnya, Selasa (28/6/2022).

Kendati demikian, Dedi tidak menampik bahwa konflik Rusia-Ukraina yang telah berkecamuk selama kurang lebih empat bulan ini, cukup berimbas kepada seluruh penyedia jasa angkutan pelayaran secara umum.

Akibatnya, harga minyak terkena imbas perang tersebut. Pada perdagangan hari ini, Selasa (28/6/2022), data Bloomberg pukul 12.25 WIB menunjukkan minyak WTI berada pada level US$110,76 per barel, dan minyak Brent berada pada level US$116,51 per barel.

Kenaikan harga minyak akhirnya berdampak juga pada ongkos operasional pelayaran karena penyedia jasa perlu melakukan penyesuaian terhadap kondisi global. Alhasil, freight rate ikut terkerek.

Untuk mempertahankan usahanya, para penyedia jasa pengapalan pun disebut perlu melakukan berbagai efisiensi di segala lini. Hal tersebut juga dialami oleh Humpuss Intermoda Transportasi.

"Untuk bisa tetap exist kita harus betul-betul melakukan efisiensi di segala lini, agar biaya atau jasa yang kita tawarkan masih bisa dijangkau oleh customer," tutur Dedi.

Di sisi lain, pemerintah diminta untuk bisa mensiasati agar harga bahan bakar minyak atau BBM bisa turun pada level domestik.

Adapun, biaya pengapalan pada arus perdagangan global naik akibat perang Rusia dan Ukraina sejak akhir Februari 2022.

Menurut data Baltic Exchange, tarif pengangkutan bahan bakar seperti bensin dan solar atau dikenal sebagai angkutan tanker bersih, naik lebih dari dua kali lipat ke level tertinggi pada 2022 sejak April 2020.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pelayaran humpuss intermoda transportasi humpuss Perang Rusia Ukraina
Editor : Rio Sandy Pradana

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top