Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Revlon Bangkrut: Update Kasus Citibank yang Salah Transfer Rp13,2 Triliun

Apa yang disebut hak subrogasi yang diklaim Citibank memiliki lebih dari US$500 juta utang Revlon adalah ide khas dalam undang-undang pertanggungan asuransi, namun relatif belum teruji di dunia keuangan.
Farid Firdaus
Farid Firdaus - Bisnis.com 18 Juni 2022  |  21:12 WIB
Revlon Bangkrut: Update Kasus Citibank yang Salah Transfer Rp13,2 Triliun
Revlon Inc - Istimewa.

Bisnis.com, JAKARTA – Wall Street tak akan lupa kasus kesalahan fatal atau blunder Citigroup Inc. yang salah kirim uang sebesar US$900 juta kepada kreditur perusahaan kosmetik Revlon Inc. dua tahun lalu.

Mengutip Bloomberg, Sabtu (18/6/2022), kasus salah kirim tersebut sampai sekarang masih misteri. Masalahnya tidak jelas siapa, jika ada, pihak yang berhak atas penggantian sisa US$500 juta dari utang pokok Revlon yang menjadi isu utama dalam sidang pengadilan atas blunder Citibank tersebut.

Sebagai catatan, blunder ini bermula pada awal 2020, ketika Citibank mengaku telah terjadi salah pengiriman ke sejumlah kreditur Revlon. Semula, Citibank hanya bermaksud mengirimkan pembayaran bunga utang senilai US$8 juta.

Namun entah mengapa, Citibank tak sengaja mentransfer uang senilai US$900 juta, termasuk transfer US$175 juta ke dana lindung nilai atau hedge fund.

Waktu pun bergulir, sejumlah kreditor Revlon bersedia untuk mengembalikan uang yang salah transfer itu sebanyak US$400 juta, tapi masih tersisa US$500 juta yang dipegang oleh sebagian kreditur. Akhirnya, Citibank mengajukan gugatan pada Agustus 2020 untuk meminta sisa US$500 juta itu untuk dikembalikan.

Kreditur Revlon yang menolak mengembalikan uang tersebut di antaranya Brigade Capital Administration, HPS Funding Companions, dan Symphony Asset Administration.

Setelah Citibank melewati putaran pertama perjuangan di pengadilan tahun lalu, Citigroup mengatakan uang salah kirim tersebut diasumsikan hak oleh kreditur Revlon.

Sementara itu, pihak Revlon telah mengisyaratkan, dalam pengajuan peraturan bulan terakhir dan pengajuan ruang sidang minggu ini, bahwa pernyataan Citibank tentang uang itu tidak pasti, alhasil membiarkan pintu terbuka untuk satu lagi konflik utang yang berputar-putar.

“Tidak ada sejumlah undang-undang tentang ini,” kata Eric Talley, seorang profesor undang-undang Columbia College yang telah mempelajari bencana Citi-Revlon.

“Revlon tidak akan menyukai apa pun selain menghapus utang ini dari pembukuannya sepenuhnya, dengan atau tanpa kesalahan Citibank,” jelasnya.

Eric Talley menilai, apa yang disebut hak subrogasi yang diklaim Citibank memiliki lebih dari US$500 juta utang Revlon adalah ide khas dalam undang-undang pertanggungan asuransi, namun relatif belum teruji di dunia keuangan.

“Preseden terbatas yang ada kemungkinan besar menguntungkan Citigroup, tetapi posisi keuangan Revlon yang genting pasti membuat upaya jangka panjang dan menghapus nilai utang yang dipertimbangkan,” katanya.

Juru bicara Citigroup menolak berkomentar, sedangkan konsultan Revlon tidak langsung berkomentar saat dihubungi Bloomberg.

Dalam laporan triwulanan terbarunya, Revlon menyebutkan belum mengambil sikap atas hak Citibank sebagai kreditur. Pernyataan tersebut bergerak lebih jauh minggu ini, saat perseroan mengatakan bahwa jika Citigroup pada akhirnya kalah dalam pengadilan untuk mendapatkan kembali uangnya, Revlon memiliki semua hak dan pembelaan sehubungan dengan pernyataan apa pun yang mungkin diajukan Citibank bertentangan dengan perusahaan.

Masalah yang menguntungkan dari pernyataan Citibank dapat menghapus hampir 15 persen dari beban utang Revlon senilai US$3,4 miliar secara instan, memudahkan jalan perusahaan keluar dari Chapter 11.

Namun taktik ‘bumi hangus’ ini jauh dari faktor tertentu, dan bahayanya merusak hubungan Revlon dengan Citigroup, kata analis Bloomberg Intelligence Phil Brendel.

“Ingat bahwa Citi adalah kaki tangan keuangan yang luar biasa untuk Revlon pada tahun 2020 ketika mengorganisir strategi baru hanya untuk mengatur pemungutan suara pemberi pinjaman untuk menghapus properti dari pemberi pinjaman periode waktu 2016," kata Brendel, merujuk pada manuver kontroversial yang menguntungkan sekelompok kreditur senior.

“Sekarang, melalui serangkaian kesalahan sial dan keberuntungan, Citi tidak diragukan lagi menemukan dirinya sebagai pemilik pinjaman ini,” tambah Brendel.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

citibank bangkrut kosmetik Revlon

Sumber : Bloomberg

Editor : Farid Firdaus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top