Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Menteri Sri Mulyani Ungkap Tujuan di Balik Kerja Sama Bea Cukai & Kejaksaan Agung

Direktorat Jenderal Bea dan Cukai Kementerian Keuangan memperbaharui kesepakatan dengan Jaksa Agung Muda Bidang Intelijen dan Jaksa Agung Muda Bidang Tindak Pidana Khusus untuk menindaklanjuti laporan dari masyarakat.
Ni Luh Anggela
Ni Luh Anggela - Bisnis.com 17 Juni 2022  |  05:23 WIB
Menteri Sri Mulyani Ungkap Tujuan di Balik Kerja Sama Bea Cukai & Kejaksaan Agung
Menteri Keuangan Sri Mulyani. JIBI - Bisnis/Nancy Junita @smindrawati

Bisnis.com, JAKARTA - Direktorat Jenderal Bea dan Cukai Kementerian Keuangan melakukan adendum perjanjian dengan Jaksa Agung Muda Bidang Intelijen dan Jaksa Agung Muda Bidang Tindak Pidana Khusus untuk menindaklanjuti laporan dari masyarakat.

Menteri Keuangan Sri Mulyani menilai penandatanganan perjanjian kerja sama ini merupakan waktu yang tepat karena dilakukan saat meningkatnya harga-harga komoditas.

Bendahara negara tersebut menyampaikan, adanya kerja sama tersebut sangat membantu dalam pelaksanaan jajaran bea dan cukai di lapangan, yang tentunya berhadapan dengan banyak pelaku ekonomi dan dalam menegakkan peraturan perundang-undangan di bidang kepabeanan.

Tugas bea dan cukai, jelas Sri Mulyani, tidak hanya menjaga keuangan negara, namun juga mendukung industri dan juga menciptakan kondisi ekonomi agar bisa pulih kembali.

"Terutama saat komoditas sedang mengalami  booming yang sangat tinggi yang tentu akan menambah tekanan terhadap kerja di lapangan. Jadi ini sangat-sangat tepat waktunya," kata Sri Mulyani dalam Konferensi Pers di  Gedung Djuanda I Kementerian Keuangan, Kamis (16/6/2022).

Dalam kesempatan tersebut juga dilakukan adendum antara Dirjen Pajak dengan Jaksa Agung Muda bidang Pidana Khusus (Jampidsus) Kejagung, untuk saling bertukar informasi terutama laporan-laporan yang berasal dari masyarakat.

Adanya adendum tersebut, diharapkan bisa segera ditindaklanjuti sedini mungkin sehingga tidak menimbulkan kecurigaan di dalam melaksanakan tugas lapangan.

Presiden Joko Widodo selalu menekankan agar pemulihan ekonomi harus terus diakselerasi, namun hak negara dan juga peraturan perundang-undangan harus tetap dilakukan secara konsisten.

Sehingga kata Sri Mulyani, jangan sampai penegakan hukum dan peraturan tidak dipandang sebagai penghalang untuk melaksanakan berbagai kegiatan ekonomi di masyarakat.

Oleh karena itu bendahara negara tersebut berharap agar semua jajaran bea dan cukai bisa menggunakan perjanjian kerja sama ini dalam  memberikan kepastian dalam melaksanakan tugas.

"Dan komunikasi sinergi terus dilakukan di seluruh level, saya dan pak Jaksa Agung  dan seluruh dirjen dengan Jaksa Agung Muda dan seluruh wilayah kanwil dengan kejaksaan tinggi dan juga kepada seluruh jajaran di lapangan," tutup Sri Mulyani.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

menteri keuangan Pajak Bea Cukai sri mulyani Kejaksaan Agung
Editor : Anggara Pernando

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top