Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Jaga Momentum Pemulihan Ekonomi, Pemerintah Perkuat Peran UMKM

Pemerintah meyakini bahwa UMKM mampu menjaga pemulihan ekonomi dan meraih pertumbuhan ekonomi yang lebih baik.
Ni Luh Anggela
Ni Luh Anggela - Bisnis.com 12 Mei 2022  |  18:30 WIB
Sejumlah alat berat beroperasi dengan latar belakang gedung bertingkat di Jakarta, Kamis (26/8/2021). Kementerian Keuangan melaporkan defisit Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) hingga Juli mencapai Rp 336,9 triliun atau setara 2,04 persen dari Produk Domestik Bruto (PDB). - Antara
Sejumlah alat berat beroperasi dengan latar belakang gedung bertingkat di Jakarta, Kamis (26/8/2021). Kementerian Keuangan melaporkan defisit Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) hingga Juli mencapai Rp 336,9 triliun atau setara 2,04 persen dari Produk Domestik Bruto (PDB). - Antara

Bisnis.com, JAKARTA - Pemerintah terus memperkuat partisipasi UMKM, lantaran UMKM diyakini mampu menjaga pemulihan ekonomi dan meraih pertumbuhan ekonomi yang lebih baik.

"Pemerintah meyakini bahwa kuncinya adalah dengan memperkuat UMKM," kata Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto melalui siaran pers, dikutip Kamis (12/5/2022).

Sebagaimana diketahui, kontribusi UMKM terhadap pertumbuhan PDB tercatat mencapai 60,51 persen, dengan kemampuan menyerap tenaga kerja mencapai 97 persen dari total tenaga kerja nasional.

Tak hanya itu, UMKM memainkan peran penting dalam meningkatkan investasi dan ekspor Indonesia. Airlangga menyampaikan, total investasi sektor ini mencapai 60,42 persen dari total investasi Indonesia dan berkontribusi sebesar 15,65 persen kepada ekspor non migas nasional.

Pemerintah juga membuat berbagai kebijakan pro UMKM, termasuk dengan melakukan akselerasi digitalisasi guna membantu pemulihan dan perkembangan UMKM, terutama pasca pandemi Covid-19.

Untuk itu, kata Airlangga, pemerintah terus memperkuat partisipasi UMKM ke dalam ekosistem ekonomi digital melalui kemudahan perizinan, insentif fiskal/pajak, sertifikasi, akses pasar, pembiayaan, pelatihan, pendampingan dan akses bahan baku.

"Ini didukung dengan menciptakan fair playing field, pembayaran digital, logistik, perlindungan data pribadi, sistem elektronik dan transaksi, serta membangun infrastruktur digital," ujarnya.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

umkm Pertumbuhan Ekonomi
Editor : Novita Sari Simamora

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode Bisnis Indonesia Logo Epaper
To top