Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Penjualan Alat Berat Komatsu Moncer, United Tractors (UNTR) Kerek Target

Pada kuartal I/2022 penjualan Komatsu tercatat sebesar 1.694 unit, melonjak 146 persen dibandingkan periode yang sama tahun lalu yang hanya 688 unit. Adapun, sepanjang tahun ini target penjualan Komatsu ditetapkan sebesar 3.700 unit.
Reni Lestari
Reni Lestari - Bisnis.com 28 April 2022  |  15:14 WIB
Alat berat merek Komatsu. Istimewa
Alat berat merek Komatsu. Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA - Distributor alat berat PT United Tractors Tbk. (UNTR) mencatatkan kinerja moncer pada penjualan alat berat Komatsu pada kuartal pertama tahun ini. Sekretaris Perusahaan UNTR Sara K Loebis mengatakan pihaknya tengah mempertimbangkan untuk merevisi target tahunan perseroan.

Pada kuartal I/2022 penjualan Komatsu tercatat sebesar 1.694 unit, melonjak 146 persen dibandingkan periode yang sama tahun lalu yang hanya 688 unit. Adapun, sepanjang tahun ini target penjualan Komatsu ditetapkan sebesar 3.700 unit. Artinya, capaian pada kuartal pertama telah menutupi 45,78 persen dari target tahun ini.

"Melihat perkembangannya, saat ini kami sedang melakukan review dan analisa apakah akan dilakukan penyesuaian atas target tahun ini," kata Sara saat dihubungi Bisnis, Kamis (28/4/2022).

Sementara ini, lanjutnya, diskusi intensif dengan produsen dan prinsipal sedang dilakukan untuk memastikan penyesuaian pasokan unit.

Sementara itu, sektor pertambangan masih menjadi kontributor terbesar yakni 60 persen dari penjualan di kuartal pertama 2022. Selanjutnya disumbang oleh sektor konstruksi 18 persen, kehutanan 12 persen, dan perkebunan 9 persen.

"Rasanya [kontributor terbesar pertumbuhan] masih di tambang dan konstruksi. Karena jalannya proyek-proyek konstruksi saat ini lebih lancar dibandingkan tahun lalu yang masih menyesuaikan dengan prokes pandemi," jelasnya.

Sara mengatakan sejauh ini pihaknya tidak mengalami kesulitan untuk masuk ke proyek-proyek konstruksi pemerintah. Pasalnya tingkat kandungan dalam negeri (TKDN) produk-produk Komatsu umumnya sudah berada di atas 40 persen.

"Unit Komatsu ada di e-katalog, jadi seharusnya tidak masalah digunakan di proyek pemerintah," ujarnya.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Editor : Kahfi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode Bisnis Indonesia Logo Epaper
To top