Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Butuh Rp101 Triliun per Bulan, Ukraina Minta Kepastian Bantuan

Ukraina membutuhkan dana pemulihan sekitar US$5 miliar - US$7 miliar atau sekitar Rp72 triliun hingga Rp101 triliun per bulan.
Nindya Aldila
Nindya Aldila - Bisnis.com 24 April 2022  |  11:25 WIB
Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky memberikan keterangan melalui video yang diunggah di Facebook
Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky memberikan keterangan melalui video yang diunggah di Facebook

Bisnis.com, JAKARTA - Ukraina meminta kepastian dari negara yang menjanjikan bantuan pada pertemuan musim semi International Monetary Fund (IMF) dan World Bank seiring dengan kebutuhan pemulihan sekitar US$5 miliar - US$7 miliar atau sekitar Rp72 triliun hingga Rp101 triliun per bulan.

Wakil Gubernur Bank Sentral Ukraina Sergiy Nikolaychuk mengatakan kendati kebutuhannya besar, jumlah yang dijanjikan negara maju masih belum jelas. Selain itu, merealisasikan janji tersebut memang membutuhkan upaya yang besar.

Bantuan tersebut bisa dalam banyak bentuk berupa uang tunai untuk pengeluaran pemerintah, bantuan militer, bantuan kemanusiaan, atau dana untuk para pengungsi.

"Ada banyak janji, ada banyak jaminan. Namun, untuk mewujudkannya menjadi dukungan keuangan yang nyata, tentu ada banyak PR yang harus dilakukan oleh mitra kami," ujar Nikolaychuk di Washington seperti dikutip Bloomberg pada Minggu (24/2/2022).

Sebelumnya, Perdana Menteri Ukraina Denys Shmyhal mengatakan Ukraina membutuhkan US$600 miliar untuk membangun kembali dan bertransformasi ke masa depan.

Dalam sesi World Bank pada Kamis, dia menyerukan anggota negara IMF mendonasikan sekitar 10 persen cadangan mereka atau disebut special drawing rights (SDR) yang didapat dari lembaga internasional itu.

Namun, sejumlah bank sentral memang tidak memiliki ketentuan untuk meminjamkan SDR.

Dia juga menambahkan, aset Rusia di AS, Kanada, dan Uni Eropa seharusnya bisa digunakan untuk membangun kembali properti yang dihancurkan oleh Rusia.

Sementara itu, Presiden World Bank David Malpass mengatakan bahwa prioritas pembiayaan kepada Ukraina harus bisa memenuhi kebutuhan sehingga meminimalisir beban utang.

Belum lama ini, Bank Dunia telah meneken pinjaman darurat senilai US$1,4 miliar kepada Ukraina.

“Jelas bahwa perang menghambat pada keberlanjutan utang kami. Semakin lama perang berlangsung, semakin sulit bagi kami untuk dapat membayar utang kami," kata Nikolaychuk.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

imf Ukraina Perang Rusia Ukraina
Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode Bisnis Indonesia Logo Epaper
To top