Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Suku Bunga Acuan Bakal jadi Senjata Terakhir BI Hadapi Inflasi

Dalam menghadapi tantangan saat ini, fokus Bank Indonesia adalah menjaga stabilitas nilai tukar rupiah dan likuiditas
Ni Luh Anggela
Ni Luh Anggela - Bisnis.com 22 April 2022  |  15:46 WIB
Deputi Gubernur Senior Bank Indonesia Destry Damayanti dalam High Level Discussion: Strengthening Economic Recovery Amidst Heightened Uncertainty pada Jumat (22/4/2022).  -  Bisnis/Ni Luh Anggela
Deputi Gubernur Senior Bank Indonesia Destry Damayanti dalam High Level Discussion: Strengthening Economic Recovery Amidst Heightened Uncertainty pada Jumat (22/4/2022). - Bisnis/Ni Luh Anggela

Bisnis.com, JAKARTA - Suku bunga acuan akan menjadi pilihan terakhir bagi Bank Indonesia untuk mengatasi inflasi. Sebagaimana diketahui, Rapat Dewan Gubernur terakhir memutuskan menahan BI-7 Day Reverse Repo Rate (BI7DRR).

"Tentu saja, Bank Indonesia dan pemerintah akan turun tangan dan kemudian menggunakan suku bunga sebagai kebijakan akhir," kata Deputi Gubernur Senior Bank Indonesia Destry Damayanti dalam High Level Discussion: Strengthening Economic Recovery Amidst Heightened Uncertainty pada Jumat (22/4/2022).

Destry mengatakan bahwa dalam menghadapi tantangan saat ini, fokus BI adalah menjaga stabilitas nilai tukar rupiah dan likuiditas.

"Sejauh ini kita dapat menjaga stabilitas rupiah dengan depresiasi yang relatif terkendali dibandingkan negara-negara lain bahkan kita melihat rupiah sedikit menguat dalam seminggu terakhir, meskipun ada beberapa tekanan dari tekanan global," ungkapnya.

Sebagaimana diketahui, konflik antara Rusia dan Ukraina yang terus berlanjut dan kebijakan AS memberikan beberapa tantangan kompleks terhadap perekonomian Indonesia.

Sebagaimana diketahui, perang antara Rusia dan Ukraina telah menyebabkan beberapa harga komoditas energi dan pangan melonjak. Tingginya harga komoditas tersebut akan berdampak terhadap inflasi di dalam negeri.

Namun di sisi lain, kata Destry, pertumbuhan ekonomi harus didukung, begitu pula dari sisi fiskal.

"Maka itulah dilematis yang kita hadapi sebagai regulator, baik di Bank Indonesia maupun Kementerian Keuangan," ungkapnya.

Untuk menyelesaikan tantangan tersebut, BI bersama Kementerian Keuangan akan memperkuat koordinasi dan melakukan beberapa reformasi struktural.

BI sendiri akan mengoptimalkan penggunaan bauran kebijakan atau policy mix.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Bank Indonesia Inflasi suku bunga acuan
Editor : Muhammad Khadafi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode Bisnis Indonesia Logo Epaper
To top