Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Sikap Agresif The Fed Guncang Pasar Modal Global

Pasar saham dan obligasi di berbagai negara tengah menghadapi risiko sell off setelah sejumlah bank sentral dan Federal Reserve akan mengerek suku bunga lebih tinggi dari antisipasi investor.
Nindya Aldila
Nindya Aldila - Bisnis.com 20 April 2022  |  16:49 WIB
Sikap Agresif The Fed Guncang Pasar Modal Global
Logo bank central Amerika Serikat atau The Federal Reserve di Washington, Amerika Serikat, Minggu (19/12/2021). Bloomberg - Samuel Corum
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - International Monetary Fund (IMF) melihat pasar saham dan obligasi di berbagai negara tengah menghadapi risiko sell off setelah sejumlah bank sentral dan Federal Reserve akan mengerek suku bunga lebih tinggi dari antisipasi investor.

Dilansir Bloomberg pada Rabu (20/4/2022), Direktur Departemen Moneter dan Pasar Modal IMF Tobias Adrian mengatakan peluang aksi jual utama akan semakin meningkat jika pengetatan kebijakan moneter dan resesi datang bersamaan.

Adrian yang juga mantan Wakil Presiden Senior Federal Reserve Bank New York ini memperingatkan bank sentral akan semakin memperketat kebijakannya daripada saat ini.

"Saya memang berpikir ekuitas akan melihat aksi jual yang tajam selanjutnya. Kredit menyebar telah melebar, tetapi tidak secara dramatis sejauh ini," kata Adrian.

Adapun imbal hasil juga akan naik dan sell off pada suku bunga pada pendapatan tetap dan surat utang pemerintah. "Jadi saya rasa tidak ada yang aman sekarang ini," tambahnya.

International Monetary Fund (IMF) baru saja memangkas proyeksi pertumbuhan global pada 2022 sebesar 0,8 persen menjadi 3,6 persen.

Dalam laporan World Economic Outlook, pertumbuhan ekonomi global pada 2023 turun 0,2 persen dari perkiraan WEO pada Januari.

Faktor peperangan di Ukraina yang dibarengi dengan inflasi di berbagai negara dan lockdown di China menjadi penyebab utama yang memicu krisis global.

IMF memproyeksikan inflasi pada tahun ini akan mencapai 5,7 persen di negara maju dan 8,7 persen di negara berkembang dan negara berkembang yang lebih maju. Angka itu jauh lebih tinggi daripada beberapa bulan yang lalu.

Kenaikan harga konsumen akan diperkirakan melandai masing-masing di dua jenis ekonomi menjadi 2,5 persen dan 6,5 persen pada 2023.

Federal Reserve telah memberikan sinyal kenaikan suku bunga yang agresif, sementara People’s Bank of China (PBOC) menunjukkan pelonggaran kebijakan.

Sifat yang kontras itu mengikis perbedaan hasil antara kedua ekonomi yang mendorong investor untuk mencari keuntungan di tempat lain, menurut Helge Berger, Kepala Misi IMF China.

Benchmark surat berharga 10 tahun China sekarang tidak menawarkan keuntungan imbal hasil yang sebanding dengan Treasury AS untuk pertama kalinya sejak 2010.

“Kami melihat perubahan signifikan dalam posisi suku bunga relatif China, yang sangat berkorelasi dengan pertumbuhan yang melambat, sementara itu berkebalikan dari negara-negara maju, terutama AS," ujarnya.

China mencatatkan peningkatan arus keluar dari pasar saham, obligasi, dan reksa dana China setelah invasi Rusia ke Ukraina pada Februari.

Dana global terjual lebih dari US$7 miliar saham yang terdaftar di China melalui bursa Hong Kong pada Maret dan telah menjual US$14 miliar utang pemerintah China selama dua bulan terakhir.

Saham AS berlomba seiring dengan pertimbangan investor terhadap ketahanan ekonomi dan prospek tindakan kebijakan agresif untuk mengekang inflasi.

S&P 500 bangkit kembali dari penutupan terendah dalam lebih dari sebulan, di mana semua 11 kelompok industri utama naik kecuali energi.

Nasdaq 100 yang dipenuhi dengan saham teknologi melonjak lebih dari 2 persen, ambang batas yang dicapai oleh indeks Russell 2000 berkapitalisasi kecil.

Namun, ahli strategi JPMorgan Chase & Co., Marko Kolanovic mengatakan kondisi ini justru menciptakan kesempatan membeli yang unik untuk pertumbuhan dan nilai saham.

"Baik sentimen dan posisi sekarang terlalu bearish," kata Kolanovic dan Bram Kaplan dalam catatan pada Selasa.

Mereka mengantisipasi bahwa reli jangka pendek mungkin terjadi, terutama pada saham-saham berkapitalisasi kecil dan beta tinggi atau saham yang berisiko tinggi.

Mereka menyarankan agar investor membangun portofolio dari saham-saham seperti teknologi, biotek dan inovasi, di samping saham-saham bernilai seperti logam dan pertambangan.

Di bagian lain, pasar saham Eropa telah meredupkan proyeksi pertumbuhan. Stoxx 600 Europe Index ditutup lebih rendah 0,8 persen pada Selasa, menciptakan kerugian sebanyak 1,5 persen dibandingkan sehari sebelumnya atas perlombaan saham di AS.

Saham real estat dan media menjadi hambatan terbesar. Sementara produsen mobil dan energi unggul setelah kenaikan harga minyak selama 4 hari.

“Kami belum benar-benar melihat pengetatan kondisi keuangan yang berarti baik dalam hal valuasi saham atau dalam hal pasar kredit yang lebih luas," kata Kepala Setrategi Investasi BlueBay Asset Management David Riley.

Dia meyakini The Fed akan terus mendorong retorika hawkish. Untuk itu, akan ada banyak volatilitas dan beberapa risiko penurunan yang lebih besar dari aset berisiko yang lebih luas.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pasar modal china the fed
Editor : Hadijah Alaydrus
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top