Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Mantan Menteri Keuangan Era SBY Ungkap Subsidi Komoditas Sering Tak Tepat Sasaran

Mantan Menteri Keuangan era SBY Chatib Basri menjelaskan bahwa penyaluran subsidi terhadap komoditas membuka celah bagi masyarakat menengah dan atas untuk turut menikmati barang terkait.
Wibi Pangestu Pratama
Wibi Pangestu Pratama - Bisnis.com 04 April 2022  |  16:55 WIB
Mantan Menteri Keuangan Muhammad Chatib Basri, memberikan sambutan pada acara Bisnis Indonesia Award 2014 di Jakarta, Selasa (24/6/2014). -  Bisnis
Mantan Menteri Keuangan Muhammad Chatib Basri, memberikan sambutan pada acara Bisnis Indonesia Award 2014 di Jakarta, Selasa (24/6/2014). - Bisnis

Bisnis.com, JAKARTA — Subsidi terhadap komoditas dinilai kerap tidak tepat sasaran, seperti yang terjadi di bahan bakar minyak atau BBM dan liquid petroleum gas atau LPG. Kondisi itu dapat memperburuk ketimpangan ekonomi.

Hal tersebut disampaikan oleh Mantan Menteri Keuangan dan pengajar senior Universitas Indonesia Chatib Basri. Dia menjadi narasumber dalam Indonesia Macro Economic Outlook 2022 pada Senin (4/4/2022).

Chatib menjelaskan bahwa penyaluran subsidi terhadap komoditas membuka celah bagi masyarakat menengah dan atas untuk turut menikmati barang terkait. Akibatnya, penyaluran subsidi menjadi tidak tepat sasaran.

"Subsidi dalam bentuk komoditas itu tidak well targeted, bahkan dalam beberapa konteks memperburuk ketimpangan, yang miskin dapat sedikit, yang kaya dapat banyak," ujar Chatib pada Senin (4/4/2022).

Dede, panggilan akrab Chatib Basri, menjelaskan bahwa masyarakat menengah dan atas mampu membeli BBM dan LPG bersubsidi tanpa batasan. Mereka pun secara tidak langsung dapat memperoleh subsidi lebih banyak dari masyarakat miskin.

Dia menyarankan agar pemerintah memperbanyak subsidi yang menyasar masyarakat tertentu (targeted subsidy), seperti pada subsidi listrik dan bantuan langsung tunai (BLT). Mekanisme itu dapat memastikan subsidi tepat sasaran sehingga penggunaan APBN semakin optimal.

"Kebijakan subsidi yang targeting orang lebih efektif, logikanya lebih sederhana daripada menyubsidi dalam bentuk barang. Perlindungan sosial harus melindungi masyarakat yang rentan," ujar Chatib.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

subsidi apbn chatib basri
Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

To top