Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Sri Mulyani Optimistis Ekonomi RI Kuartal I/2022 Tumbuh 5 Persen

Menteri Keuangan RI Sri Mulyani mengaku optimistis ekonomi RI pada kuartal I/2022 bakal tumbuh hingga 5 persen.
Maria Elena
Maria Elena - Bisnis.com 22 Februari 2022  |  18:50 WIB
Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati memberikan pemaparan dalam konferensi pers Realisasi APBN 2021 di Jakarta, Senin (3/1/2021). Bisnis - Himawan L Nugraha
Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati memberikan pemaparan dalam konferensi pers Realisasi APBN 2021 di Jakarta, Senin (3/1/2021). Bisnis - Himawan L Nugraha

Bisnis.com, JAKARTA - Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengatakan pihaknya optimistis ekonomi Indonesia pada kuartal I/2022 bisa tumbuh hingga 5 persen, meskipun pemerintah baru saja menetapkan PPKM level 4 di beberapa kota.

Sebagaimana diketahui, pemerintah baru saja menetapkan PPKM level 4 di empat kota, di antaranya Cirebon, Tegal, Magelang, dan Madiun. Sri Mulyani menilai pemulihan ekonomi akan tetap kuat dan dampak kenaikan kasus varian Omicron diprediksi terbatas terhadap pertumbuhan ekonomi kuartal I/2022.

“Kementerian Keuangan masih melihat tahun 2022 kita akan tumbuh pada kisaran 4,8 hingga 5,5 persen,” jelasnya dalam konferensi pers APBN KiTA, Selasa (22/2/2022). 

Dia menilai eningkatan kasus Covid-19 varian Omicron dinilai tidak berdampak signifikan pada aktivitas perekonomian pada kuartal I/2022. Menurutnya, mobilitas masyarakat sedikit tertahan pada awal tahun akibat peningkatan kasus Covid-19.

Namun, mobilitas rata-rata pada Januari dan Februari tersebut masih lebih tinggi jika dibandingkan dengan kuartal I/2021.

“Kita melihat Indeks keyakinan Konsumen masih relatif bertahan atau pada posisi yang optimis. Ini berarti Omicron memang meningkat, aktivitas barangkali menurun, tapi tidak mempengaruhi level confidence konsumen,” katanya dalam konferensi pers APBN Kita, Selasa (22/2/2022).

Pada kesempatan yang sama, Kepala Badan Kebijakan Fiskal Kementerian Keuangan Febrio Kacaribu mengatakan meski kasus varian Omicron telah melampaui kasus harian varian Delta, namun tidak diikuti dengan meningkatnya tingkat hunian rumah sakit.

Dengan demikian, mobilitas masyarakat diperkirakan tidak akan menurun tajam seperti saat terjadi kenaikan kasus varian Delta sebelumnya. Dia memperkirakan, pertumbuhan ekonomi Indonesia akan tetap tinggi pada kuartal I/2022, yaitu mencapai 5 persen.

“Memang masih terlalu dini untuk diprediksi, tapi saat ini kita lihat pertumbuhan ekonomi di 2022 akan cukup kuat, di kuartal I masih akan di sekitar 5 persen, di keseluruhan tahun 4,8 hingga 5,5 persen,” imbuhnya. 

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

sri mulyani pertumbuhan ekonomi indonesia PPKM Darurat
Editor : Feni Freycinetia Fitriani

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode Bisnis Indonesia Logo Epaper
To top