Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Target Pertumbuhan Ekonomi 5,2 Persen di 2022, Indef Menilai Indonesia Kalah Cepat

Dibandingkan dengan negara-negara G20, Indonesia adalah satu-satunya negara dengan perbandingan pertumbuhan ekonomi dari tahun 2019 dan 2021 yang masih negatif. Sedangkan, negara-negara G20 lainnya positif dan sudah lebih tinggi.
Ni Luh Anggela
Ni Luh Anggela - Bisnis.com 22 Februari 2022  |  07:38 WIB
Logo Presidensi G20 Indonesia 2022 terpajang di Bundaran HI, Jakarta, Jumat (21/1/2022).  - Antara Foto/Sigid Kurniawan/aww. \r\n
Logo Presidensi G20 Indonesia 2022 terpajang di Bundaran HI, Jakarta, Jumat (21/1/2022). - Antara Foto/Sigid Kurniawan/aww. \\r\\n

Bisnis.com, JAKARTA - Wakil Direktur Indef Eko Listiyanto menilai, target pertumbuhan ekonomi Indonesia di tahun 2022, yaitu 5,2 persen tidak mudah untuk dicapai, karena dari kecepatan pemulihan Indonesia tertinggal dari negara-negara lain.

Jika dibandingkan dengan negara-negara G20, Indonesia adalah satu-satunya negara dengan perbandingan pertumbuhan ekonomi dari tahun 2019 dan 2021 yang masih negatif. Sedangkan, negara-negara G20 lainnya positif dan sudah lebih tinggi.

Menurut Eko, mungkin ada low base effect, dimana ketika Indonesia dihajar pandemi Covid-19 pada 2020 lalu, Indonesia termasuk negara yang tidak terlalu parah.

"Pertumbuhan ekonomi kita hanya turun -2,07 sementara ada negara lain sampai -8 persen walaupun ada beberapa negara yang positif. Tapi poinnya adalah ketika kita bicara tentang kecepatan, saya bisa katakan sebetulnya Indonesia tidak terlalu cepat [bila dibandingkan] dengan negara-negara G20," ungkap Eko dalam dalam Diskusi Publik Kinerja Pertumbuhan Ekonomi di Masa Pandemi, Senin (21/2/2022).

Salah satu tantangan yang membuat Indonesia bahkan negara lain di dunia lambat dalam hal pemulihan ekonomi adalah varian Omicron.

Eko mengatakan, Indonesia perlu kerja keras untuk mencapai 5,2 persen tahun ini, karena adanya perkiraan puncak Omicron akan terjadi di bulan Maret.

Di lain sisi, IMF menyebutkan bahwa ekonomi global dalam fase pemulihan, namun diperkirakan tumbuh melambat. Untuk Indonesia, trennya masih diantara 5,5-6 persen, lebih tinggi dari situasi tahun lalu, bahkan mungkin jauh lebih tinggi dari proyeksi dari makro pemerintah.

Kendati demikian, Eko memperingatkan untuk tetap waspada.

"Catatannya adalah ketika yang lainnya melambat, terus kita diproyeksikan naik, itu sebaiknya kita perlu berhati-hati, tidak terlalu euforia juga," katanya memperingatkan.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

g20 indef ekonomi indonesia
Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode Bisnis Indonesia Logo Epaper
To top