Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Biaya Produksi Mahal, Peternak Minta Pemerintah Revisi Harga Acuan Telur

Produsen telur menilai harga acuan telur ayam ras Rp19.000–Rp21.000 per kg dalam Permendag tersebut tidak lagi mencerminkan situasi riil.
Iim Fathimah Timorria
Iim Fathimah Timorria - Bisnis.com 10 Januari 2022  |  18:59 WIB
Biaya Produksi Mahal, Peternak Minta Pemerintah Revisi Harga Acuan Telur
Peternak memanen telur ayam di peternakan kawasan Pakansari, Bogor, Jawa Barat, Kamis (13/2/2020). Pemerintah resmi menaikkan harga acuan daging dan telur ayam ras untuk mengimbangi penyesuaian tingkat harga di pasar yakni harga telur ayam di tingkat peternak dinaikkan dari Rp18 ribu-Rp20 ribu per kg menjadi Rp19 ribu-Rp21 ribu per kg sedangkan daging ayam ras dinaikkan dari Rp18 ribu-Rp19 ribu per kg menjadi Rp19 ribu-Rp20 ribu per kg. ANTARA FOTO - Yulius Satria Wijaya
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Produsen telur meminta Kementerian Perdagangan segera meninjau ulang harga acuan di tingkat produsen dan konsumen. Harga acuan yang tertuang dalam Permendag No. 7/2020 dinilai tidak lagi relevan dengan situasi saat ini.

Ketua Asosiasi Peternak Layer Nasional Musbar Mesdi mengatakan harga acuan telur ayam ras Rp19.000–Rp21.000 per kg dalam Permendag tersebut tidak lagi mencerminkan situasi riil. Kenaikan biaya input telah mengerek biaya produksi ke angka Rp24.500–Rp26.500 per kg.

“Harga acuan lama ditetapkan ketika harga jagung di kisaran Rp4.500–Rp5.000 per kg dan pakan Rp5.500 per kg. Sekarang harga sudah berubah,” kata Musbar, Senin (10/1/2022).

Musbar mengatakan harga jagung telah stabil di atas Rp5.800 per kg sejak awal 2021, sementara harga pakan merangkak di kisaran Rp7.000 per kg. Harga acuan baru, lanjutnya, perlu ditetapkan untuk melindungi harga di tingkat petani.

“Permintaan telur sangat fluktuatif dan saat serapan turun harga bisa menyentuh Rp19.000 per kg, padahal biaya produksi sudah tinggi. Oleh karena itu kami meminta pemerintah tinjau kembali harga acuan,” tambahnya.

Dengan harga di tingkat peternak menyentuh Rp27.000 per kg, Musbar memperkirakan harga di konsumen berada di level Rp30.000 sampai Rp31.000 per kg dengan asumsi margin dari rantai pasok sebesar Rp5.000 per kg.

“Sejak 2017 sampai sekarang margin pengankutan yang dipakai adalah Rp4.000, padahal di lapangan sudah menyentuh Rp6.800 untuk setiap kilogramnya. Kami minta di kisaran Rp5.000 sebagai acuan harga harga di konsumen tidak terlalu tinggi,” kata Musbar.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kemendag telur ayam harga bahan pokok
Editor : Amanda Kusumawardhani
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top