Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Proyek Kilang Balikpapan Dapat Suntikan Dana dari Himbara

Sejumlah bank BUMN setuju melakukan skema project financing untuk membiayai proyek kilang Balikpapan.
Muhammad Ridwan
Muhammad Ridwan - Bisnis.com 30 Desember 2021  |  14:45 WIB
Kilang Balikpapan. - Bisnis
Kilang Balikpapan. - Bisnis

Bisnis.com, JAKARTA – PT Kilang Pertamina Internasional menyebutkan proyek kilang Balikpapan yang memiliki nilai investasi US$7 miliar telah mendapatkan minat pendanaan dari sejumlah perbankan mulai dari dalam negeri hingga luar negeri.

Direktur Keuangan PT Kilang Pertamina Internasional Fransetya Hutabarat mengatakan untuk mengoptimalkan strategi pendanaan RDMP Balikpapan tersebut, perseroan menjalin kerja sama dengan perbankan diantaranya Bank Rakyat Indonesia, Bank Mandiri, Bank Negara Indonesia, Bank Tabungan Negara, Bank Syariah Indonesia, untuk terlibat dalam skema project financing.

Menurut dia, skema pendanaan dari bank merupakan langkah yang efektif untuk pengembangan megaproyek kilang dan petrokimia di Balikpapan.

“Saat ini tahapan pendanaan terus bergulir dimana terdapat beberapa bank yang telah mengirimkan Letter of Interest dan menginformasikan besaran dana yang siap dialokasikan untuk pendanaan megaproyek ini. PT KPI sudah melakukan komunikasi intens ke Himpunan Bank Milik Negara serta beberapa bank asing,” ujarnya seperti dikutip dalam keterangan resminya, Kamis (30/12/2021).

Skema investasi yang kuat dilakukan untuk menunjang keberlangsungan RDMP Balikpapan, mega proyek kilang, dan petrokimia yang bertujuan meningkatkan kapasitas pengolahan dari 260.000 barrel per hari menjadi 360.000 barel per hari.

Mengingat RDMP Balikpapan ini merupakan salah satu proyek terbesar Pertamina, skema pendanaan yang berkelanjutan merupakan fokus perusahaan untuk mendukung kelancaran proyek.

Guna menunjukkan akuntabilitas proyek RDMP Balikpapan, HIMBARA serta bank asing yang menjadi lenders proyek RDMP Balikpapan hadir menyaksikan milestones penting proyek yaitu pemasangan Regenerator pada unit RFCC.

Pada 28 Desember 2021, proyek RDMP Balikpapan resmi melakukan pemasangan Regenator pada unit RFCC. Residual Fluid Catalytic Cracking merupakan unit di kilang yang berperan meningkatkan profitabilitas kilang melalui pengolahan residu menjadi produk yang bernilai lebih tinggi.

Saat ini PT KPI juga tengah menggarap berbagai proyek strategis dan membuka peluang untuk investasi dari pihak luar. Terdapat 12 proyek strategis di antaranya Biorefinery Cilacap, RDMP di kilang eksisting, Proyek Petroleum To Pharmaceutical, Petrochemical Jabar, dan lainnya.

Pertamina melalui PT KPI menyambut baik partisipasi pihak eksternal, baik domestik maupun luar negeri, yang tertarik untuk menjadi mitra maupun financier guna mendukung pendanaan dan pembangunan proyek-proyek yang ada di seluruh kilang Pertamina. 


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pertamina kilang pertamina kilang balikpapan himbara
Editor : Amanda Kusumawardhani

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode Bisnis Indonesia Logo Epaper

BisnisRegional

To top