Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Mobil Listrik Bisa Lebih Murah, Asalkan Pemerintah Terapkan Ini

Selama ini harga jual mobil listrik masih terpantau jauh dibandingkan dengan mobil yang menggunakan bahan bakar fosil.
Reni Lestari
Reni Lestari - Bisnis.com 19 Desember 2021  |  16:41 WIB
Mobil Listrik Bisa Lebih Murah, Asalkan Pemerintah Terapkan Ini
Mobil listrik Niisan Leaf masih berstatus impor utuh atau CBU. - Bisnis/Muhammad Khadafi
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Pemerintah didorong menerapkan cukai polusi atau penalti atas kelebihan gas buangan emisi untuk mendorong nilai ekonomi kendaraan listrik yang lebih murah.

Direktur Eksekutif Komite Penghapusan Bensin Bertimbal (KPBB) Ahmad Syafrudin mengatakan pihaknya telah lama mengusulkan insentif fiskal untuk low carbon emission vehicle (LCEV).

Menurut catatan KPBB, tanpa adanya insentif, total cost ownership atau ongkos kepemilikan kendaraan listrik sebesar Rp5.301 per km. Angka itu jauh di atas kendaraan bermesin ICE diesel sebesar Rp2.852 per km dan ICE gasoline Rp2.941 per km.

"Kami berharap ada reformulasi kebijakan fiskal, pertama, ditetapkan standar karbon untuk kendaraan bermotor di Indonesia," kata Syafrudin dalam webinar Proyeksi Dampak Lingkungan dari Pengembangan Mobil Listrik, Minggu (19/12/2021).

Dia mencontohkan, jika mengacu pada standar konsumsi bahan bakar 20 km per liter dengan emisi 118 gr per km, kendaraan yang melebihi ambang buangan tersebut dapat dikenakan penalti.

Selanjutnya, pungutan penalti dialihkan untuk memberi insentif pada kendaraan yang berhasil menekan emisi di bawah ambang yang ditentukan. Menurut hitungan KPBB, besaran penalti yang ideal yaitu Rp2,25 juta per gram, yang merupakan harga teknologi untuk menurunkan emisi kendaraan bermotor.

"Jadi penalti dalam bentuk cukai yang diambil dari kendaraan yang tidak memenuhi standar karbon, dialihkan ke kendaraan yang mampu memenuhi standar karbon," jelasnya.

Dengan demikian, harga jual kendaraan listrik atau yang rendah karbon dapat ditekan menjadi lebih rendah. Paralel dengan usulan kebijakan fiskal melalui skema tersebut, Syafrudin mendorong pemerintah segera menetapkan standar LCEV. 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Mobil Listrik emisi karbon
Editor : Amanda Kusumawardhani
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top