Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Surplus Neraca Dagang November Lebih Rendah dari Proyeksi para Ekonom

Indonesia mencatatkan neraca perdagangan US$3,51 miliar pada November 2021 atau melanjutkan tren surplus menjadi 19 bulan berturut-turut.
Wibi Pangestu Pratama
Wibi Pangestu Pratama - Bisnis.com 15 Desember 2021  |  13:00 WIB
Suasana Terminal 3 Pelabuhan Tanjung Priok, Jakarta, Selasa (12/1/2021). ANTARA FOTO - Muhammad Adimaja
Suasana Terminal 3 Pelabuhan Tanjung Priok, Jakarta, Selasa (12/1/2021). ANTARA FOTO - Muhammad Adimaja

Bisnis.com, JAKARTA — Indonesia mencatatkan neraca perdagangan US$3,51 miliar pada November 2021 atau melanjutkan tren surplus menjadi 19 bulan berturut-turut. Namun, angka itu susut dari bulan lalu dan lebih rendah dari perkiraan para ekonom.

Kepala Badan Pusat Statistik (BPS ) Margo Yuwono menjelaskan bahwa pada November 2021, ekspor tercatat senilai US$22,84 miliar atau naik 3,69 persen (month-to-month/MtM). Impor tercatat mencapai US$19,33 miliar atau naik 18,62 persen MtM, sehingga membuat surplus di angka US$3,51 miliar.

Menurut Margo, surplus terjadi seiring menguatnya permintaan ekspor dan kenaikan harga komoditas. Namun, surplus itu tercatat susut dari posisi Oktober 2021 senilai US$5,73 miliar.

"Impor migas sebesar US$3,03 miliar, ini tumbuh 59,37 persen MtM, sedangkan nonmigas US$16,30 miliar, tumbuh 13,25 persen MtM. Ada indikasi bagus terkait pemulihan ekonomi domestik," ujar Margo dalam konferensi pers, Rabu (15/12/2021).

Sebelumnya, sejumlah ekonom memproyeksikan surplus neraca dagang November 2021 rata-rata di angka US$4,58 miliar. Rata-rata proyeksi itu lebih rendah dari capaian surplus Oktober 2021 sehingga menunjukkan bahwa para ekonom memproyeksikan adanya perlambatan surplus.

Berdasarkan data Bloomberg, hingga Selasa (14/12/2021) pukul 19.00 WIB terdapat 20 lembaga yang sudah merilis proyeksi neraca perdagangan November 2021.

Proyeksi surplus neraca dagang November 2021 terendah berada di angka US$3,68 miliar, sedangkan yang tertinggi senilai US$5,84 miliar. Dari keseluruhan proyeksi itu, median atau nilai tengah berada di angka US$4,5 miliar.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

BPS ekspor impor surplus perdagangan
Editor : Azizah Nur Alfi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode Bisnis Indonesia Logo Epaper
To top