Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

PGN Bidik Peningkatan Volume Gas Rumah Tangga Hingga 13 BBtud di Tahun Depan

PT Perusahaan Gas Negara Tbk. (PGAS) atau PGN menargetkan bisa meningkatkan volume penyaluran gas rumah tangga hingga 20 BBtud pada tahun depan.
Muhammad Ridwan
Muhammad Ridwan - Bisnis.com 14 Desember 2021  |  19:44 WIB
Petugas PT Perusahaan Gas Negara Tbk sedang memeriksa operasional jaringan gas rumah tangga. Istimewa - PGN
Petugas PT Perusahaan Gas Negara Tbk sedang memeriksa operasional jaringan gas rumah tangga. Istimewa - PGN

Bisnis.com, JAKARTA – PT Perusahaan Gas Negara Tbk. (PGAS) atau PGN menargetkan bisa meningkatkan volume penyaluran gas rumah tangga hingga 20 BBtud pada tahun depan.

Direktur Sales dan Operasi PGN Faris Aziz mengatakan bahwa volume penyaluran gas untuk rumah tangga diproyeksikan meningkat pada tahun depan, seiring dengan target pembangunan 1 juta sambungan rumah.

“Kita tahun depan bisa bangun 1 juta [sambungan rumah] lagi. Kurang lebih ada [tambahan] 12–13 BBtud,” ujarnya di Jakarta, Selasa (14/12/2021).

Adapun, sepanjang tahun ini jumlah jaringan gas (Jargas) rumah tangga yang telah beroperasi baru sekitar 560.000 sambungan rumah di 63 kabupaten/kota dan 17 provinsi.

Dari jumlah jumlah jargas yang telah tersambung itu, rata-rata volume penyaluran gas PGN adalah sebesar 8–9 BBtud.

“Tahun depan dan seterusnya kami akan terus agresif. Nantinya kami bukan bangun dengan biaya PGN sendiri, jadi kami kerja sama dengan partner yang bisa invest pipa dan lain-lain,” ujarnya.

PGN sendiri telah menetapkan peta jalan yang dimulai sejak 2022 sampai dengan 2024 untuk membangun 1 juta sambungan rumah jargas seiring dengan rencana pembangunan jangka menengah nasional (RPJMN) 2020–2024 yang merencanakan ada lebih dari 4 juta sambungan rumah pada 2024.

Pada tahun ini, PGN menargetkan bisa membangun 530.000 sambungan rumah jargas yang akan difokuskan di kota besar, yakni Jakarta dan Tangerang.

Faris menjelaskan, sasaran pembangunan jargas nantinya akan ditujukan kepada daerah yang tingkat penggunaan liquefied petroleum gas (LPG) masih tinggi.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

PGN gas rumah tangga
Editor : Lili Sunardi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode Bisnis Indonesia Logo Epaper
To top