Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Menperin: Insentif Industri Hijau Mengacu ke Perpres NEK

Kementerian Perindustrian juga tengah menghitung industri yang masih banyak menghasilkan emisi untuk menerapkan kebijakan ini secara bertahap.
Reni Lestari
Reni Lestari - Bisnis.com 30 November 2021  |  14:53 WIB
Menteri Perindustrian Agus Gumiwang Kartasasmita memberikan sambutan saat Bisnis Indonesia Award (BIA) 2021 di Jakarta, Rabu (15/9/2021). Bisnis - Eusebio Chrysnamurti
Menteri Perindustrian Agus Gumiwang Kartasasmita memberikan sambutan saat Bisnis Indonesia Award (BIA) 2021 di Jakarta, Rabu (15/9/2021). Bisnis - Eusebio Chrysnamurti

Bisnis.com, JAKARTA - Menteri Perindustrian Agus Gumiwang Kartasasmita mengatakan penyusunan insentif bagi industri yang menerapkan prinsip keberlanjutan akan mengacu pada Peraturan Presiden No.98/2021 tentang penyelenggaraan nilai ekonomi karbon (NEK).

Dalam beleid tersebut, Kementerian Perindustrian bertugas untuk menetapkan standar industri yang berkelanjutan, untuk kemudian dijadikan dasar pengenaan insentif.

"Kemenperin mendapat tugas untuk menetapkan standar dari emisi karbon di masing-masing subsektor, bahkan di masing-masing produk. Dengan standar ini kami harapkan para pelaku industri bisa menyesuaikan," katanya di Kementerian Perindustrian, Selasa (30/11/2021).

Namun demikian, Agus masih enggan menyebutkan bentuk insentif yang akan diberikan kepada industri hijau. Dia mengatakan penyusunan standar di setiap subsektor maupun produk akan berbeda sehingga memengaruhi perhitungan atau bentuk insentif.

Kementerian Perindustrian, lanjutnya, juga tengah menghitung industri yang masih banyak menghasilkan emisi untuk menerapkan kebijakan ini secara bertahap.

"Semua sektor harus mendukung untuk mengurangi karbon emisi. Insentif bisa diberikan secara bertahap tergantung dengan kemampuan fiskal [pemerintah], tapi kami akan berhitung industri-industri yang masih sampai saat ini menghasilkan karbon emisi yang tinggi," ujarnya.

Agus juga menyebut kurang insentif baik fiskal maupun nonfiskal merupakan satu dari sekian banyak tantangan penerapan industri hijau. Mahalnya biaya peralihan peralatan dan fabrikasi industri, diakuinya menyebabkan pelaku industri menahan belanja modal untuk permesinan yang mendorong efisiensi penggunaan energi dan pemangkasan buangan limbah.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

industri menperin emisi karbon
Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode Bisnis Indonesia Logo Epaper
To top