Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Hati-hati, Tahun Depan Industri Tekstil Tersengat Tarif Listrik

Ongkos listrik berkontribusi sekitar 20 persen terhadap struktur biaya produksi. Sementara itu, dari sisi hilir, angkanya bisa mencapai di atas 25 persen.
Reni Lestari
Reni Lestari - Bisnis.com 29 November 2021  |  20:02 WIB
Penjual bahan kain menata dagangannya di Pusat Grosir Tanah Abang, Jakarta, Jumat (14/9/2018).  - Antara/Muhammad Adimaja
Penjual bahan kain menata dagangannya di Pusat Grosir Tanah Abang, Jakarta, Jumat (14/9/2018). - Antara/Muhammad Adimaja

Bisnis.com, JAKARTA — Kenaikan tarif dasar listrik (TDL) pada tahun depan berpotensi menghambat momentum pertumbuhan dan pemulihan industri, khususnya tekstil.

Sekretaris Jenderal Asosiasi Pertekstilan Indonesia (API) Rizal Tanzil Rakhman mengatakan rencana kenaikan TDL bisa jadi batu ganjalan baru bagi industri tekstil yang sudah mulai bergeliat.

"Kenaikan harga listrik ini malah jadi faktor yang menarik mundur, padahal beberapa waktu terakhir trennya sudah baik," kata Rizal saat dihubungi, Senin (29/11/2021).

Rizal mengatakan di industri antara, ongkos listrik berkontribusi sekitar 20 persen terhadap struktur biaya produksi. Sedangkan di sisi hilir, angkanya bisa mencapai di atas 25 persen.

Kenaikan harga komoditas dan bahan baku, jika dibarengi pula dengan tekanan pada ongkos energi, dinilai akan kontraproduktif dengan pemulihan yang masih berlangsung.

Bahkan, tidak hanya industri tekstil, manufaktur secara keseluruhan bisa terhambat pertumbuhannya karena penerapan kebijakan ini.

"Saya khawatir bukan hanya tekstil, pertumbuhan industri nasional juga bisa melambat," ujarnya.

Dihubungi terpisah, Sekretaris Jenderal Asosiasi Serat dan Benang Filament Indonesia (APSyFI) Redma Gita Wirawasta memproyeksikan kenaikan tarif dasar listrik akan menurunkan utilisasi industri hingga 10 persen. Dia mengatakan dari sisi industri, pengusaha akan langsung mengalihkan beban kenaikan harga pokok produksi (HPP) ke konsumen.

Sementara itu di sisi lain, konsumen juga harus terbebani kenaikan tagihan listrik. Tekanan dari sisi penawaran dan permintaan tersebut ditengarai bakal sangat memukul daya beli, sehingga berdampak pada penurunan utilisasi kapasitas produksi.

"Otomatis utilisasi akan turun lagi. Saya kira kalau di [industri] lokal bisa sampai turun 5-10 persen," kata Redma.  


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

listrik manufaktur tekstil
Editor : Muhammad Khadafi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode Bisnis Indonesia Logo Epaper

BisnisRegional

To top