Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

BI Yakin Penerapan LCS Bakal Perkuat Kerja Sama RI di Bidang Perdagangan dan Investasi

Kerja sama penggunaan mata uang lokal dalam transaksi perdagangan dan investasi tersebut akan mengurangi kebergantungan terhadap Dolar Amerika Serikat (AS).
Maria Elena
Maria Elena - Bisnis.com 25 November 2021  |  17:15 WIB
BI Yakin Penerapan LCS Bakal Perkuat Kerja Sama RI di Bidang Perdagangan dan Investasi
Petugas menunjukkan mata uang dolar AS dan rupiah di Money Changer, Jakarta, Senin (19/4/2021). Bisnis - Fanny Kusumawardhani
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Analis Eksekutif Bank Indonesia Perwakilan Beijing Firman Hidayat menyampaikan bahwa transaksi bilateral Indonesia menggunakan mata uang lokal atau (Local Currency Settlement/LCS) dengan Thailand, Malaysia, Jepang, dan China, terus menunjukkan peningkatan.

“Perkembangan transaksi LCS di Indonesia terus meningkat. Tren dari 2018 sejak inisiatif LCS dimulai sampai dengan 2021 terus meningkat,” katanya, Rabu (25/11/2021).

Dia menyampaikan, kerja sama penggunaan mata uang lokal dalam transaksi perdagangan dan investasi tersebut akan mengurangi kebergantungan terhadap Dolar Amerika Serikat (AS).

“Ini bisa menjadi diversifikasi eksposur mata uang selain dolar AS sehingga kita tidak terlalu bergantung pada mata uang dolar AS,” jelasnya.

Dia pun menyampaikan, kerja sama LCS dengan China menjadi sangat penting, mengingat China merupakan negara tujuan ekspor utama Indonesia, sekaligus negara asal impor bahan baku/penolong yang dibutuhkan oleh industri di Indonesia.

Terlebih lagi, China menargetkan menjadi negara berpenghasilan tinggi (high income country) dan akan meningkatkan nominal produk domestik bruto (PDB) negara itu dua kali lipat pada 2035.

Saat ini, China merupakan negara dengan ekonomi terbesar kedua di dunia dengan kontribusi PDB sebesar 18 persen terhadap PDB dunia.

Di samping itu, China juga telah bergabung dalam perjanjian perdagangan Regional Comprehensive Economic Partnership (RCEP), di mana masing-masing negara anggota akan mendapatkan manfaat pertumbuhan ekonomi sekitar 0,2 persen

Firman menambahkan, kerja sama LCS dapat semakin mendukung kerja sama perdagangan dan investasi Indonesia dan China, mengingat China juga akan meningkatkan liberalisasi perdagangan dan investasi, serta memperkuat ekonominya di beberapa area, seperti ekonomi digital, ekonomi hijau, kesehatan, dan teknologi.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bank indonesia LCS (Local Currency Settlement)
Editor : Hadijah Alaydrus
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top