Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Chengdu Pemda Pertama China Beri Kemudahan Pinjaman bagi Developer

Chengdu menjadi pemerintah daerah pertama di China yang memberi keloinggaran kembali bagi kalangan developer berperingkat tinggi untuk mendapatkan kemudahan dalam meraih pinjaman.
M. Syahran W. Lubis
M. Syahran W. Lubis - Bisnis.com 25 November 2021  |  16:44 WIB
Residensial dan perkantoran di Beijing, China, dalam foto file 10 Januari 2017./Reuters - Jason Lee
Residensial dan perkantoran di Beijing, China, dalam foto file 10 Januari 2017./Reuters - Jason Lee

Bisnis.com, JAKARTA – Kota Chengdu di China meluncurkan serangkaian langkah pelonggaran untuk meningkatkan likuiditas developer. Langkah itu menjadikan Pemerintah Chengdu pemerintah daerah besar pertama di China yang berupaya membantu mengatasi krisis yang melanda industri properti.

Chengdu, ibu kota Provinsi Sichuan, akan mempercepat persetujuan penjualan rumah dan pinjaman properti serta mengurangi pembatasan penggunaan hasil dari prapenjualan, menurut pernyataan otoritas perumahan setempat pada Rabu (24/11/2021) seperti ditulis Bloomberg.

"Chengdu menjadi otoritas kota pertama yang menyerukan pinjaman terkait properti yang lebih cepat dalam pernyataan resmi yang jelas. Kami mungkin akan melihat inisiatif lain untuk mendesak bank agar memberi hipotek lebih cepat," kata Yan Yuejin, Direktur Riset di E-house China Research and Development Institute.

Langkah untuk meningkatkan likuiditas di bisnis properti datang saat kemerosotan sektor properti China semakin dalam, menambah tekanan pada pihak berwenang untuk menstabilkan industri yang diperkirakan menyumbang hampir seperempat dari output ekonomi.

Beberapa kota pekan lalu melonggarkan aturan untuk penjualan tanah—sumber pendapatan utama bagi pemerintah kota—setelah pengembang yang kekurangan uang menjadi enggan untuk menawar. Dewan Negara China meminta pemerintah daerah untuk menjual lebih banyak obligasi khusus tahun ini untuk meningkatkan investasi di tengah perlambatan ekonomi.

Saham pengembang China naik. China Evergrande Group—yang dililit utang hingga USS300 miliar atau Rp4.200 triliun—naik 6,1 persen di bursa Hong Kong, sedangkan nilai saham Sichuan Languang Development yang berbasis di Chengdu naik 2,3 persen dalam perdagangan di bursa China daratan.

Nilai rumah baru di Chengdu turun 0,6 persen pada Oktober dari bulan sebelumnya, terbesar dalam 4,5 tahun, data resmi menunjukkan. Regulator menyempurnakan tindakan keras jangka panjang mereka pada sektor properti setelah krisis kredit di Evergrande dan pengembang peringkat sampah lainnya mulai menyebar ke rekan-rekan berperingkat lebih tinggi.

Pada akhir September, bank sentral China mendesak lembaga keuangan untuk membantu pemerintah daerah menstabilkan pasar perumahan yang mendingin dengan cepat dan meringankan hipotek untuk beberapa pembeli rumah. Media resmi melaporkan dalam beberapa pekan terakhir bahwa hipotek yang lebih cepat sedang diproses.

"Ini menunjukkan bagaimana pemerintah kota peduli dengan risiko likuiditas pengembang," kata Pan Hao, analis properti di KE Holdings, menambahkan bahwa Chengdu sedang mencari langkah-langkah berbeda untuk mencegah risiko masalah dana tunai pengembang meledak.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

china bisnis properti

Sumber : Bloomberg

Editor : M. Syahran W. Lubis

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode Bisnis Indonesia Logo Epaper

BisnisRegional

To top