Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Selain CPO dan Batu Bara, Sektor Ini Bakal Topang Kinerja Ekspor

Adapun, peluang ekspor yang bisa dimanfaatkan Indonesia saat ini, yakni upaya Amerika Serikat untuk mengurangi pembelian dari China. Jika mampu ditangkap, potensi pasar besar yang ditinggalkan Negeri Tirai Bambu dapat membawa berkah bagi kinerja industri dalam negeri.
Reni Lestari
Reni Lestari - Bisnis.com 19 November 2021  |  20:50 WIB
Foto aerial pelabuhan peti kemas Koja di Jakarta. (25/12/2019).  - Bisnis/Himawan L Nugraha
Foto aerial pelabuhan peti kemas Koja di Jakarta. (25/12/2019). - Bisnis/Himawan L Nugraha

Bisnis.com, JAKARTA — Kinerja ekspor yang moncer diperkirakan tak hanya akan didorong komoditas utama seperti batu bara dan crue palm oil (CPO).

Wakil Ketua Umum Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Indonesia Bobby Gafur Umar mengatakan industri keramik menunjukkan kinerja ekspor yang baik sepanjang tahun ini, bahkan melampaui capaian sebelum pandemi. Dia memproyeksikan kinerja tersebut dapat terus dipertahankan seiring utilisasi produksi yang terjaga.

"Melihat potensinya, ekspor keramik kinerjanya sudah bagus sekali, lebih tinggi dibandingkan sebelum krisis," kata Bobby saat dihubungi, Jumat (19/11/2021).

Melihat indikator industri seperti purchasing managers' index (PMI) manufaktur yang mencapai 57,2 pada Oktober 2021, dia optimistis kinerja ekspor nonmigas dapat terus memperkuat prospek ekonomi nasional. Selain itu, indikator makro juga menunjukkan tren serupa.  

Ketua Umum Asosiasi Pengusaha Indonesia (Apindo) Hariyadi Sukamdani menambahkan sektor perikanan memiliki potensi besar dari segi ekspor. Selain itu, di industri manufaktur, sektor makanan dan minuman tetap akan menjadi primadona, diikuti dengan tekstil dan alas kaki.  

"Perikanan kita punya potensi besar, lalu juga industri olahan dari makanan minuman, lalu juga tekstil dan sepatu, yang padat karya tetapi masih punya potensi yang baik. Industri perhiasan juga ekspornya naik bagus," jelas Hariyadi.

Adapun, peluang yang bisa dimanfaatkan Indonesia saat ini yakni upaya Amerika Serikat untuk mengurangi pembelian dari China. Jika mampu ditangkap, potensi pasar besar yang ditinggalkan Negeri Tirai Bambu dapat membawa berkah bagi kinerja industri dalam negeri.

"Kalau dilihat trennya sampai akhir tahun ini [kinerja ekspor] akan tetap bagus karena permintaan juga tinggi dari pasar luar negeri," katanya.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

manufaktur ekspor cpo kadin
Editor : Muhammad Khadafi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode Bisnis Indonesia Logo Epaper
To top