Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Aspek Sosial, Budaya, dan Ekonomi Pengaruhi Angka Prevalensi Perokok

Fenomena sosial yang berkaitan dengan pemicu konsumsi rokok di Indonesia. Aspek kultural juga turut menjadi pendorong konsumsi rokok.
Aprianus Doni Tolok
Aprianus Doni Tolok - Bisnis.com 30 Oktober 2021  |  11:51 WIB
Ilustrasi rokok vape elektronik. - Bisnis/Abdullah Azzam
Ilustrasi rokok vape elektronik. - Bisnis/Abdullah Azzam

Bisnis.com, JAKARTA -- Upaya pemerintah dalam menekan prevalensi perokok di Indonesia perlu mempertimbangkan beragam aspek termasuk, sosial, kultural atau budaya, dan ekonomi.

Ketua Yayasan Manusia Welas Asih Semesta (Mawas) Kurniawan Saefullah menyebutkan, pengentasan prevalensi merokok memerlukan identifikasi mendasar terkait penyebab meningkatnya konsumsi rokok di Indonesia.

“Dalam hal ini, kita perlu melihat apakah penyebabnya faktor sosial atau kultural. Keduanya saling berkaitan sekalipun juga perlu dibedakan,” ujarnya dalam keterangan tertulis, Sabtu (30/10/2021).

Kurniawan menjelaskan fenomena sosial yang berkaitan dengan fenomena lain menjadi salah satu pemicu konsumsi rokok di Indonesia.

Menurutnya, untuk menekan prevalensi merokok di Indonesia, maka diperlukan identifikasi keterkaitan antara kedua fenomena tersebut. Hal yang sama juga perlu dilakukan terhadap aspek kultural.

Berdasarkan sejumlah riset, kata Kurniawan, aspek kultural turut menjadi pendorong konsumsi rokok di Indonesia.

“Contohnya adalah riset yang dilakukan Nawi Ng, L. Weinehall, dan A. Ohman yang berjudul “If I don’t smoke, I’m not a real man’ – Indonesian teenage boys’ views about smoking” yang dipublikasikan pada 2007,” katanya.

Oleh karena itu, menurut Kurniawan, pemerintah dan para pemangku kepentingan terkait lainnya perlu melakukan pendekatan kultural.

“Jika merokok disebabkan karena faktor kultural mengenai imaji bahwa yang merokok itu terkait dengan pandangan maskulinitas, maka perlu ada upaya besar untuk mengubah pandangan maskulinitas yang dikaitkan dengan merokok dan seterusnya,” paparnya.

Tak hanya aspek sosial dan kultural, faktor ekonomi juga menjadi pemicu prevalensi merokok.

Kurniawan menjelaskan kebiasaan merokok erat dengan unsur kompleks yang mencerminkan adanya lapangan pekerjaan yang besar bagi petani dan buruh.

“Artinya saat merokok ingin dikurangi, apakah dapat juga dikurangi produksi rokoknya? Dengan demikian juga mengurangi tenaga kerja di sektor itu dan artinya akan berdampak pada pengangguran? Ini menjadi tidak sederhana,” ucap Kurniawan.

Demi semakin efektif dalam menekan prevalensi merokok, Kurniawan menyarankan pemerintah juga mendukung penggunaan produk-produk tembakau alternatif, seperti produk tembakau yang dipanaskan, rokok elektrik, maupun snus.

Pasalnya, produk-produk ini juga bisa memanfaatkan sumber daya yang sama misalnya dari pertanian tembakau, sekaligus dapat menumbuhkan industri yang baru berkembang dalam beberapa tahun terakhir serta menjaga serapan tenaga kerja.

Bahkan, sambungnya, produsen dalam negeri berperan juga sebagai eksportir. Sehingga, dengan kata lain produk tembakau alternatif dapat menjadi strategi pelengkap selain pendekatan melalui aspek sosial, kultural, dan ekonomi.

Untuk itu, pemerintah perlu melakukan literasi mengenai produk ini melalui simpul-simpul sosial dan kultural di masyarakat.

Adapun, dalam 4th Scientific Summit on Tobacco Harm Reduction, Konstantinos Kesanopaulos dari University of West Attica menyampaikan bahwa jumlah perokok global mencapai 1,14 miliar orang pada 2019.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

industri rokok budaya sosial perokok
Editor : Novita Sari Simamora

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode Bisnis Indonesia Logo Epaper
To top