Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Duh! Sri Mulyani Proyeksikan Ekonomi Kuartal III/2021 Melambat

Kendati melambat, kinerja ekonomi dari aktivitas dan sektor terkait dengan eskpor mampu tumbuh tinggi sehingga menopang kinerja di kuartal III/2021.
Dany Saputra
Dany Saputra - Bisnis.com 25 Oktober 2021  |  12:41 WIB
Duh! Sri Mulyani Proyeksikan Ekonomi Kuartal III/2021 Melambat
Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati (dalam layar) memberikan pemaparan dalam webinar Mid Year Economic Outlook 2021: Prospek Ekonomi Indonesia Pasca Stimulus, Relaksasi dan Vaksinasi di Jakarta, Rabu (7/7/2021). Bisnis - Himawan L Nugraha
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Menteri Keuangan Sri mulyani Indrawati memproyeksikan perekonomian kuartal III/2021 akan melambat dibandingkan dengan kuartal II/2021 akibat penyebaran varian Delta.

Meski demikian, kinerja ekonomi dari aktivitas dan sektor terkait dengan eskpor mampu tumbuh tinggi sehingga menopang kinerja di kuartal III/2021.

Seperti diketahui, pertumbuhan ekonomi di kuartal II/2021 melonjak tinggi sebesar 7,07 persen secara tahunan (year-on-year/yoy), membawa Indonesia keluar dari jurang resesi selama empat kuartal berturut-turut.

"Jadi overall, untuk tahun ini kita akan memperkirakan pertumbuhan ekonomi di 4,0 [persen], di mana kuartal ketiga adalah 4,3 [persen]," ujar Menkeu pada konferensi pers APBN KITA, Senin (25/10/2021).

Untuk keseluruhan 2021, Sri Mulyani memperkirakan outlook pertumbuhan ekonomi sebesar 4 persen (yoy), lebih tinggi dari tahun sebelumnya yang terkontraksi -2,07 persen persen (yoy).

Proyeksi ini tidak lepas dari kinerja ekonomi kuartal IV/2021 yang diperkirakan mengalami rebound setelah kuartal III/2021.

"Untuk kuartal IV akan tetap berpotensi rebound namun mungkin lebih normal," tambah Bendahara Negara.

Di sisi lain, Sri Mulyani tetap meminta seluruh pihak untuk mewaspadai risiko dari dinamika global yang terjadi utamanya di China, Amerika Serikat (AS) dan Eropa.

"Rebalancing dari berbagai kegiatan ekonomi seperti di Tiongkok, Amerika Serikat dan Eropa akan memengaruhi outlook di kuartal keempat dan terutama di tahun depan," jelasnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Pertumbuhan Ekonomi sri mulyani
Editor : Hadijah Alaydrus
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top