Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

World Bank Ungkap 100 Juta Penduduk Dunia Miskin Ekstrem Akibat Pandemi

Pandemi mendorong kemiskinan di seluruh dunia yang sudah mencapai 100 juta orang menjadi miskin ekstrem.
Nindya Aldila
Nindya Aldila - Bisnis.com 14 Oktober 2021  |  14:11 WIB
Presiden Bank Dunia David Malpass berbicara dalam sebuah konferensi pers dalam Spring Meetings of the World Bank Group and IMF di Washington, AS, Kamis (11/4/2019). - Reuters/James Lawler Duggan
Presiden Bank Dunia David Malpass berbicara dalam sebuah konferensi pers dalam Spring Meetings of the World Bank Group and IMF di Washington, AS, Kamis (11/4/2019). - Reuters/James Lawler Duggan

Bisnis.com, JAKARTA - Presiden Bank Dunia David Malpass mengatakan terdapat kesenjangan ekonomi di negara berkembang dengan negara berpendapatan rendah dan jumlah orang miskin ekstrem telah meningkat akibat pandemi Covid-19.

Pendapatan per kapita pada negara berkembang diperkirakan 5 persen pada 2021, tetapi negara miskin hanya mencatatkan 0,5 persen. Hal ini juga diperparah dengan kondisi inflasi tinggi, minimnya lapangan kerja, dan krisis listrik di beberapa negara.

Selain itu, pabrik dan pelabuhan banyak yang tutup, menyebabkan logistik dan rantai pasok semakin memburuk.

Bank Dunia memperkirakan bahwa 8,5 persen pengiriman kontainer global terhenti di dalam atau di sekitar pelabuhan. Angka itu dua kali lipat dibandingkan Januari 2020.

"Pandemi mendorong kemiskinan di seluruh dunia yang sudah mencapai 100 juta orang menjadi miskin ekstrem. kami melihat tragic reversal development," katanya saat konferensi pers virtual Pertemuan IMF Tahunan pada Rabu malam waktu Jakarta (13/10/2021).

Selain itu, ada kenaikan 12 persen terhadap utang pada negara berpendapatan rendah mencapai US$860 miliar.

"Kita perlu pendekatan komprehensif termasuk debt reduction, swifter restructuring dan transparansi lebih besar terkait hal ini,"

Menurut Malpass, prioritas utama Bank Dunia adalah mengamankan akses vaksin dan mempercepat vaksinasi. Kini Bank Dunia telah memiliki kontrak vaksin Covid-19 sebesar 250 juta dosis melalui pembiayan negara ke negara.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bank dunia kemiskinan
Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode Bisnis Indonesia Logo Epaper

BisnisRegional

To top