Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Menko Airlangga Beberkan Strategi Penanganan Covid-19 untuk Perkuat Pemulihan Ekonomi

Menko Airlangga mengungkapkan penguatan akan didorong melalui percepatan vaksinasi, peningkatan disiplin 3M dan 3T, peningkatan jumlah testing dan tracing, serta pengendalian mobilitas masyarakat melalui PPKM.
Dany Saputra
Dany Saputra - Bisnis.com 15 September 2021  |  15:03 WIB
Menko Perekonomian Airlangga Hartarto memberikan sambutan saat Bisnis Indonesia Award (BIA) 2021 di Jakarta, Rabu (15/9/2021). Bisnis - Eusebio Chrysnamurti
Menko Perekonomian Airlangga Hartarto memberikan sambutan saat Bisnis Indonesia Award (BIA) 2021 di Jakarta, Rabu (15/9/2021). Bisnis - Eusebio Chrysnamurti

Bisnis.com, JAKARTA - Pemerintah menegaskan bahwa strategi penanganan pandemi Covid-19 merupakan syarat untuk mempercepat pemulihan ekonomi, termasuk penguatan pada sektor hulu dan hilir.

Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto menjelaskan aktivitas ekonomi baik di sektor hulu dan hilir akan erat kaitannya dengan penerapan protokol kesehatan yang ketat, 3T (testing, tracing, dan treatment), serta vaksinasi Covid-19.

Pada sektor hulu, Airlangga mengungkapkan penguatan akan didorong melalui percepatan vaksinasi, peningkatan disiplin 3M dan 3T, peningkatan jumlah testing dan tracing, serta pengendalian mobilitas masyarakat melalui PPKM.

"Di sisi hilir, tentu peningkatan pelayanan fasilitas kesehatan dan pengobatan," jelas Airlangga pada sambutannya dalam acara Bisnis Indonesia Award 2021, Rabu (15/9/2021).

Pemulihan ekonomi, kata Airlangga, tidak hanya didorong dengan penanganan Covid-19 saja. Melalui APBN, pemerintah juga menggunakan program Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN) dengan anggaran yang ditingkatkan hingga Rp744,77 triliun.

Anggaran tersebut ditujukan untuk menangani aspek kesehatan, peningkatan daya beli masyarakat, membantu dunia usaha, dan perlindungan sosial melalui kartu sembako, diskon listrik, Kartu Prakerja, maupun Bantuan Subsidi Upah (BSU).

Adapun, eskalasi kondisi pandemi Covid-19 akibat penyebaran varian Delta, kini telah mengalami penurunan. Airlangga mencatat per 13 September 2021, kasus aktif Covid-19 di Indonesia telah berada di bawah 100.000, atau sebanyak 99.696 kasus.

"Dan ini dibandingkan dengan bulan Agustus yang angkanya pada saat itu sebesar 200.000 kasus," kata Airlangga yang juga merupakan Ketua Penanganan Covid-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional (KPC-PEN).


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

airlangga hartarto vaksinasi Covid-19 Pemulihan Ekonomi Nasional
Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top