Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Ketum Kadin: I-AUE CEPA Buka Pintu Ekspor UMKM

Sebagaimana diketahui Indonesia dan Uni Emirat Arab (UEA) telah melakukan Perundingan Perjanjian Kemitraan Ekonomi Komprehensif.
Nyoman Ary Wahyudi
Nyoman Ary Wahyudi - Bisnis.com 03 September 2021  |  18:23 WIB
Ketum Kadin: I-AUE CEPA Buka Pintu Ekspor UMKM
Menteri Perdagangan RI, Muhammad Lutfi bersama Menteri Negara Perdagangan Luar Negeri Uni Emirat Arab (UAE), Thani bin Ahmed Al Zeyoudi menyaksikan penandatanganan Nota Kesepahaman (Memorandum of Undserstanding/MoU) di bidang perdagangan, investasi, dan jasa antara Kamar Dagang dan Industri (KADIN) Indonesia dengan Federasi Kamar Dagang dan Industri Uni Emirat Arab yang berlangsung di Bogor, Jawa Barat, Kamis (2/9/2021). - Kementerian Perdagangan
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA — Ketua Umum Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Indonesia Arsjad Rasjid menargetkan Perundingan Persetujuan Kemitraan Ekonomi Komprehensif Indonesia-Uni Emirat Arab (IUAE-CEPA) dapat membuka kesempatan ekspor bagi UMKM di sejumlah negara yang terletak di kawasan Teluk Persia itu. 

Target itu disampaikan Arsjad saat menyambut rombongan delegasi United Arab Emirate (UAE), yang antara lain terdiri dari Menteri Perdagangan UAE Thani Bin Ahmed Al Zeyoudi serta Ketua Kadin UAE Abdullah Muhammad All Mazoui di kantor Kamar Dagang dan Industri (KADIN) Indonesia, di Menara Kadin, Jakarta Selatan, Jumat (3/9/2021).

Kunjungan itu menjadi kelanjutan dari Penandatanganan Comprehensive Economic Partnership Agreement (CEPA) atau Perundingan Perjanjian Kemitraan Ekonomi Komprehensif antara Indonesia dengan UAE yang digelar di Bogor, Jawa Barat, Kamis (2/9/2021) kemarin. 

"Di Indonesia, UMKM menyumbang enam puluh persen GDP, dan sembilan puluh tujuh persen lapangan pekerjaan," ujar Arsjad.

Di sisi lain, kata Arsjad, banyak kendala yang dihadapi oleh UMKM di Indonesia untuk bersaing dengan sejumlah negara tetangga seperti Malaysia, Thailand dan Vietnam. Dia menerangkan mayoritas UMKM di Indonesia tidak berbadan hukum. Alasannya, UMKM kesulitan untuk mengurus pajak. 

“Selain itu, UMKM di Indonesia juga punya kendala dalam mengakses pasar, serta mengakses pendanaan. Apa artinya ini untuk Indonesia UAE CEPA, adalah buka pasar ekspor untuk UMKM, melalui capacity building dan inkubasi," kata dia. 

Sementara itu, Ketua Kadin UAE Abdullah Muhammad All Mazoui menilai positif inisiasi Perundingan Perjanjian Kemitraan Ekonomi Komprehensif antara Indonesia dengan UAE. Menurut Abdullah, kedua negara memiliki komitmen yang sama untuk merampungkan perundingan tersebut. 

"Saya meyakini, di kedua belah pihak ada keinginan yang sangat besar untuk sama-sama menyukseskan kesepakatan ini," kata dia.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kadin Perjanjian Dagang IUEA-CEPA
Editor : Muhammad Khadafi
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top