Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Bahlil Bongkar Masalah Akses OSS di Depan Presiden, Listrik dan Internet Kendala Terbesar

Setidaknya ada dua kendala dalam mengimplementasi OSS, yakni listrik dan jaringan Internet.
Jaffry Prabu Prakoso
Jaffry Prabu Prakoso - Bisnis.com 09 Agustus 2021  |  10:58 WIB
Bahlil Bongkar Masalah Akses OSS di Depan Presiden, Listrik dan Internet Kendala Terbesar
Presiden Joko Widodo (kanan) meninjau layanan konsultasi Online Single Submission (OSS) BKPM di PTSP BKPM Jakarta, Senin (14/1/2019). - ANTARA/Wahyu Putro

Bisnis.com, JAKARTA - Online single submission (OSS) berbasis risiko diyakini dapat mempermudah pengusaha untuk mendapatkan izin usaha. Akan tetapi masih ada beberapa masalah yang dihadapi.

Menteri Investasi/Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Bahlil Lahadalia mengatakan bahwa setidaknya ada dua kendala dalam mengimplementasi OSS.

“Terutama di daerah-daerah yang belum ada listriknya atau listriknya setengah hari. Jadi tidak semua wilayah di Indonesia ini sudah berlistrik juga,” katanya di depan Presiden Joko Widodo saat peluncuran OSS, Senin (9/8/2021).

Untuk mengatasi ini, Bahlil menjelaskan bahwa pengurusan izin berlangsung akan berlangsung pada saat listrik menyala.

Untuk yang belum ada, dia dengan PT Indosat Tbk sebagai pengembang aplikasi sedang memikirkan jalan agar OSS betul-betul diterapkan.

“Masalah kedua, daerah-daerah yang jaringan internet belum memadai. Caranya mengatasi, kita membuat online full dan semi,” jelasnya.

OSS berbasis risiko dibangun sejak Maret. Aplikasinya, tambah Bahlil, mulai dites Rabu pekan lalu.

Proses pembuatannya merangkum ratusan regulasi. Mulai dari Undang-Undang (UU) Cipta Kerja yang berisi 70 UU, 47 peraturan pemerintah, hingga peraturan presiden dan peraturan menteri.

“Aplikasi ini menghubungkan ada empat. Aplikasi ruang lingkup untuk kabupaten/kota, provinsi, kementerian/lembaga, dan di pusat yaitu Kementerian Investasi sebagai terminal yang menghubungkan,” ucapnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bahlil lahadalia online single submission
Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top