Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Kepercayaan Konsumen Korsel Turun Pertama Kalinya Pada 2021

Bank of Korea mengatakan indeks sentimen konsumen tergelincir untuk pertama kalinya tahun ini menjadi 103,2 pada Juli dari 110,3 sebulan sebelumnya.
Reni Lestari
Reni Lestari - Bisnis.com 28 Juli 2021  |  09:54 WIB
Kepercayaan Konsumen Korsel Turun Pertama Kalinya Pada 2021
Seorang pekerja berkostum tradisional Korea mengenakan topeng pelindung untuk mencegah tertularnya virus corona selama pemeragaan ulang Royal Guards Changing Ceremony di depan Istana Deoksu di Seoul, Korea Selatan, 31 Januari 2020. - Reuters

Bisnis.com, JAKARTA - Konsumen Korea Selatan menjadi kurang optimistis tentang ekonomi ketika negara itu bergulat dengan wabah virus Corona terburuk hingga saat ini, sebuah perkembangan yang akan diawasi ketat oleh bank sentral ketika mempertimbangkan kapan harus mulai menaikkan suku bunga.

Dilansir Bloomberg, Rabu (28/7/2021), Bank of Korea mengatakan indeks sentimen konsumen tergelincir untuk pertama kalinya tahun ini menjadi 103,2 pada Juli dari 110,3 sebulan sebelumnya. Angka di atas 100 menunjukkan responden yang menyatakan optimisme masih kalah jumlah dengan mereka yang berpandangan pesimistis.

Korea Selatan menempatkan setengah dari populasinya di bawah semi-lockdown bulan ini setelah infeksi harian melonjak ke rekor lebih dari 1.000 kasus. Pembatasan mulai berlaku tepat ketika konsumsi muncul dari kemerosotan selama setahun, menunjukkan pertumbuhan untuk paruh kedua tahun ini mungkin mengecewakan kecuali wabah dengan cepat terkendali.

Pembacaan sentimen terbaru datang sehari setelah Korea Selatan melaporkan pertumbuhan ekonomi yang lebih lemah dari perkiraan untuk kuartal kedua.

BOK mengatakan ekonomi tetap di jalur untuk tumbuh 4 persen untuk tahun ini seperti yang diperkirakan sebelumnya, tetapi penurunan kepercayaan yang tiba-tiba menggarisbawahi kerentanan prospek ketika virus menyebar di seluruh negara.

Mayoritas ekonom yang disurvei oleh Bloomberg memperkirakan BOK akan menaikkan suku bunga acuan pada salah satu dari tiga pertemuan penetapan kebijakan yang tersisa tahun ini, dengan beberapa melihat langkah pada awal Agustus.

Di antara komponen indeks sentimen utama, prospek ekonomi rumah tangga berkontribusi paling besar terhadap penurunan, diikuti oleh rencana pengeluaran mereka.

Prospek mereka untuk suku bunga naik menjadi 126, terkuat sejak akhir 2018, yang berarti lebih banyak orang mengharapkan suku bunga naik daripada turun.

Ekspektasi inflasi rumah tangga untuk 12 bulan ke depan tidak berubah di 2,3 persen. Survei terhadap 2.331 rumah tangga dilakukan pada 12-19 Juli.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

konsumsi konsumen

Sumber : Bloomberg

Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top